zaldy chan
zaldy chan Administrasi

cintaku tersisa sedikit. tapi cukup untuk seumur hidupmu

Selanjutnya

Tutup

Sehat dan Gaya Pilihan

Pernak-pernik Cerita "Bukan Rahasia" Usai Lebaran

17 Mei 2021   15:49 Diperbarui: 17 Mei 2021   18:21 979 41 6
Lihat foto
Pernak-pernik Cerita "Bukan Rahasia" Usai Lebaran
Ilustrasi tumpukan cucian pakaian (sumber gambar: tempo.com/femalefirst.co.uk)

"Harusnya, karena puasa satu bulan. Lebaran juga sebulan!"
"Iya! Tapi lebaran tanpa liburan, Bang!"

Tuh, kan? Karena libur lebaran bukan satu bulan. Akhirnya, ukuran lebaran "dianggap" hanya selama liburan.

Begitulah! Setelah menahan diri selama satu bulan ramadan. Hematku, suasana lebaran hanya bisa dirasakan satu minggu. Sisanya? Harus bersiap kembali pada aktifitas dan rutinitas.

Tuntutan kehidupan serta tugas dan kewajiban mengharuskan begitu. 

Para pekerja siap-siap kerja di kantoran atau pabrikan, guru dan siswa siap-siap melaksanakan dan menghadapi ujian. Jika yang "lolos" mudik, mesti berjuang agar bisa kembali pulang.

Gegara kesibukan untuk mempersiapkan segala sesuatu usai lebaran. Ada beberapa hal biasa terjadi dan "lolos dari pengamatan". Mungkin terabaikan atau terlupakan. Padahal ada yang dipersiapkan, jauh sebelum lebaran.

Aku tulis, ya?

Kue kering lebaran (sumber gambar: Kompas.com/Rido Fadilah/shutterstock)
Kue kering lebaran (sumber gambar: Kompas.com/Rido Fadilah/shutterstock)

Kue-kue Lebaran yang Kesepian

Kukira di banyak rumah, masih duduk manis kue-kue lebaran di atas meja tamu. Menunggu orang-orang datang bertandang. Hayuk ngaku?

Orang datang bertamu untuk bertemu. Bukan untuk makan, tah? Jika pun mencicipi, bakal sekadarnya. Satu, dua atau tiga potong, biar dianggap santun bertamu, kan?

Pandemi saat ini juga membatasi kebiasaan. Orang-orang memilih tak berkunjung langsung ke rumah untuk silaturahmi. Kecuali tetangga dan kerabat terdekat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN