Trian Ferianto
Trian Ferianto Auditor

Menulis untuk Bahagia. Penikmat buku, kopi, dan kehidupan. Senang hidup nomaden: saat ini sudah tinggal di 7 kota, merapah di 5 negara. Biasanya lari dan bersepeda. Running my blog at pinterim.com

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Telaah Kritis Suara yang Muncul dari Kaki Borobudur

11 Mei 2021   22:26 Diperbarui: 11 Mei 2021   22:35 472 9 1
Lihat foto
Telaah Kritis Suara yang Muncul dari Kaki Borobudur
Tangkapan layar backdrop acara seminar online sound of borobudur | Dok. Sound of Borobudur

Sound of Borobudur Movement adalah sebuah gerakan untuk menggali kembali, menemukan, dan melakukan penafsiran ulang terhadap salah satu fragmen relief candi Borobudur yang berisi beragam gambar alat musik. Trie Utami, inisiator gerakan ini, berkeyakinan bahwa pada masanya bisa jadi Borobudur merupakan pusat musik dunia. 

Hal ini bukan tanpa dasar, hasil inventarisasi sementara, setidaknya terdapat alat musik yang memiliki kemiripan dengan alat musik khas di 34 provinsi Indonesia dan 40 negara-negara lain di dunia.

Pada perkembangannya, Trie Utami kemudian mengajak Dewa Budjana untuk bersama-sama membantu mewujudkan impian ini. Dibantu tim yang terdiri dari beragam ahli, dengan teliti dan tekun mereka kemudian meneliti satu persatu relief Karmawibhangga dan berfokus pada adegan-adegan yang menyertakan alat musik sebagai adegan di dalamnya.

Dewa Budjana dan tim kemudian menghidupkan kembali alat musik yang terabadi di relief tersebut dengan menciptakan ulang kepada para pengrajin alat-alat musik yang ada di Indonesia. Mereka menafsirkan ulang sebagaimana yang mereka yakini dan disesuaikan dengan standar bunyi alat musik yang ada saat ini. Impian besarnya, semua alat musik ini hidup kembali dan dapat dimainkan dalam satu orkestra besar.

Impian ambisius ini juga mengajak serta Purwatjaraka sebagai pihak yang 'memiliki pasukan' pemain musik terlatih. Mereka perlahan-lahan membuka kotak pandora Borobudur pusat musik dunia.

Gerakan ini setidaknya telah berjalan slow but sure selama lima tahun. Hasilnya? Pementasan yang terbaru Sound of Borobudur dapat dilaksanakan meski di tengah pandemi. Meski secara online.


Sebagaimana upaya-upaya pelestarian budaya pada umumnya, tentu banyak pihak pemerintah dilibatkan dan dimintai dukungan. Setidaknya pihak-pihak dari Kementerian Pariwisata, Ekonomi Kreatif dan Provinsi Jawa Tengah telah mendukung upaya yang bisa dijadikan salah satu sajian unik pariwisata Wonderful Indonesia.

Hasil dari saya menyimak seminar online yang menjadi pembuka sebelum helatan live perform Sound of Borobudur, tampak dukungan itu cukup memberikan semangat bagi para penggerak utama di dalamnya.

Saya menyadari, upaya besar ini memang tidak mudah untuk sampai pada wujud paripurnanya. Terbukti dari kilas perjalanan selama lima tahun yang tampaknya tidak terlalu gesit pergerakannya. Entah mengapa, gerakan Sound of Borobudur ini masih tampak terpusat pergerakannya di kalangan para penggerak utama, belum sampai menjadi isu utama kebudayaan. Padahal gagasan yg dibawa pun bukanlah gagasan picisan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN