Thamrin Dahlan
Thamrin Dahlan Guru

Mott Menulis Sharing, connecting on rainbow. Pena Sehat Pena Kawan Pena Saran

Selanjutnya

Tutup

Tebar Hikmah Ramadan Pilihan

Serunya Menunggu Beduk Buka Puasa

19 April 2021   07:19 Diperbarui: 19 April 2021   07:23 240 4 0
Lihat foto
Serunya Menunggu Beduk Buka Puasa
dokument print.id

Serunya Menunggu Beduk Buka Puasa

Catatan Thamrin Dahlan

Memasukii puasa hari ke 6 kondisi perubahan tubuh mulai menyesuaikan diri. Tidak makan minum selama 14 jam bagi anak anak adalah perjuangan berat. Namun seiring berjalannya waktu tingkatan rengekan anak minta batalin puasa sudah mulai menurun.

Namanya juga anak anak menunggu waktu berbuka puasa dirasakan lamaaa sekali. Sebentar bentar melihat jam dinding. Mondar mandir kesana kemari ngak jelas. Untungnya zaman ini ada ponsel tetapi tampaknya  bosan juga bermain game.

2 jam menjelang waktu berbuka puasa emak emak sudah ribut menyuruh anaknya mandi.

"Mandi noh sono, pake pakaian nyang rapi maen tuh ame temen temen di diluaran"

Ini dia strategi si emak agar ngak direcokin lagi sibuk sibuknya nyiapin masakan. Anak anak pade girang lupa deh ame lapernya. Ngabuburit versi anak kampong beda dengan anak kota. Anak kampong lelaki pade main bola sedangkan anak prempuan main tali loncat loncatan.

Lucunya maen anak kampong ngak jauh jauh dengan Masjid. Maunya dekat beduk aje ntah kenape. Anak remaja lain lagi, pada bejalan berkelompok pegangan tangan ke sekeliling kampong, syukur syukur ketemu pujaan.

Beduk di pedesaan masih eksis sebagai penanda buka puasa. Marbot masjid ngumpetin alat penabuh beduk. Katanya kalau ngak disimpan kuatir ada anak anak ngak sabaran, dia pukul tu beduk padahal belum waktunya.

Seru memang kenangan menunggu beduk kampong. Di kampung kami selain beduk ada juga sirene. Maklum Tempino Jambi daerah minyak tempat operasional Pertamina. Bunyi sirene mengaung jauh sampai tepi desa.

Ketika beduk ditabuh serta merta anak anak pada berlarian pulang kerumah masing masing. Berebutan menyantap apa saja yang ada di atas meja. Laiknya  seperti orang balas dendam. Harap dimaklumi,  orang dewasa juga semua begitu waktu kecil.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN