Sutiono Gunadi
Sutiono Gunadi Konsultan

Born in Semarang, travel-food-hotel writer. Movies, ICT, Environment and HIV/AIDS observer. Email : sutiono2000@yahoo.com, Trip Advisor Level 6 Contributor.

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Tibalah pada Hari Kemenangan

18 Mei 2021   15:22 Diperbarui: 18 Mei 2021   15:42 837 5 1
Lihat foto
Tibalah pada Hari Kemenangan
Hari Kemenangan (sumber: via correcto.id)

Setelah melaksanakan puasa selama 30 hari penuh atau selama bulan Ramadan, kini tibalah umat muslim pada Idul Fitri yang disebut-sebut sebagai puncak hari kemenangan. 

Idul Fitri diawali dengan sholat Ied bersama, yang dilanjutkan dengan saling bermaaf-maafan antara anggota keluarga, tetangga dan teman. Khususnya bila tinggal serumah dengan orangtua, kita harus pertama kali mohon amoun dan minta maaf pada orangtua. 

Kebiasaan di pulau Jawa, keluarga melakukan makan bersama dengan hidangan yang sudah disiapkan dari kemarin siang hingga saat takbiran berlangsung. 

Mengapa pada Idul Fitri yang dihidangkan ketupat, menurut falsafah Jawa ketupat mengindikasikan saling menghapus kesalahan (lepat). Gema takbir pada malam takbiran adalah pertanda berakhirnya bulan Ramadan sekaligus memberitahukan datangnya hari kemenangan. 

Bila tidak ada pandemi, biasanya diawali dari keluarga termuda mengunjungi keluarga tertua yang berada dalam satu kota. Baru saling berkunjung ke rumah tetangga dan teman. 

Suasana riang gembira karena semuanya merayakan kemenangan. Karena ada pandemi, terpaksa silaturahmi digantikan secara virtual. Yang penting bukan kondisi fisiknya, namun niatnya untuk saling silaturahmi.

Kenapa Idul Fitri disebutkan merayakan kemenangan? Ada beberapa faktor kemenangan yang diperoleh saat merayakan Idul Fitri, yakni:

1. Kemenangan atas nafsu, selama bulan Ramadan, kita diwajibkan untuk melawan banyak nafsu. Mulai dari nafsu makan minum, kita menahan lapar dan haus, selama satu hari penuh, selama satu bulan dan baru berbuka puasa setelah bedug magrib dan suara azan magrib terdengar. Juga ada nafsu marah yang harus dikendalikan agar ibadah puasa kita sempurna. 

Bagi pasangan suami isteri juga harus menahan nafsu birahi selama menjalankan ibadah puasa. Dan tentunya kita juga harus mampu mengalahkan nafsu untuk berbuat jahat karena selama bulan Ramadan kita harus mengutamakan perbuatan baik.

2. Kemenangan religi, pada bulan Ramadan kita diwajibkan untuk lebih rajin sholat, melaksanakan sholat tarawih yang diadakan setelah berbuka puasa. Selama bulan Ramadan adalah waktu yang paling tepat untuk meningkatkan pengetahuan mengenai agama, di antaranya dengan melakukan tadarus atau lebih banyak membaca kitab suci dan kisah-kisah para rasul.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN