Siti Rodiyah
Siti Rodiyah Wiraswasta

IG @Mahameru_001 Cuma manusia biasa yang masih cetek bahasa dan ilmu.. mohon bimbingannya.. terimakasih

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan

Hikmah di Balik Sakit

16 Mei 2021   11:24 Diperbarui: 16 Mei 2021   15:29 480 4 0
Lihat foto
Hikmah di Balik Sakit
Ini obat yang aku buang, gak bisa makan obat kunyah dan ada 1 obat kecil warna pink gak masuk digambar../Dokpri

Assalamualaikum, aduh udah lama banget gak nulis, akhirnya bisa nyempetin waktu buat nulis.. alhamdulilah.. yeeaayy..

Ini adalah hari ke-4 lebaran atau 4 syawal, gimana puasa ramadhan kemarin? Full dong 30 hari? Syukur deh kalo yang bisa full 30 hari, kalo sebagai wanita banyak halangan nya buat gak full 30 hari, kayak aku kemarin sampe 21 hari gak puasa, yaa gimana gak sedih coba udah prepare siapin materi buat ramadhan hafalan Qur'an malah kena sakit.. ceritanya hari ke-2 puasa dilanda si bulan dia datang tak terduga.. dan begitu mau selesai haid malah kena sakit yang parah yang kalo dateng ke rumah sakit bisa jadi dibilang covid, habis panas tinggi begitu.. pertama berobat ke klinik dan dokter nya bilang tensinya rendah banget jadi anget badannya, dikasih obat penambah dan paracetamol juga ada obat maag nya.. tapi 2 hari dikasih obat itu malah semakin parah panas nya.. naik tinggi banget rasanya plus gak cocok sama obatnya badan gak enak rasanya jantung berdebar kencang banget nyeri dada sebelah kanan dan pandangan jadi ada selaput nya gitu... Akhirnya memutuskan untuk berobat di tempat yang beda di puskesmas.. dokter nya bilang obatnya dari klinik ada yang harus di stop, dan digantikan obat baru, tapi.. lagi-lagi panas nya makin intens yang tadinya cuma malem habis minum obat dari puskesmas malah siang pagi ituh panas gak bisa diajak nego, sampe obat hampir abis dan waktu kunjungan cek up berikut nya periksa lagi di puskesmas dengan dokter yang berbeda, kali ini dokter bilang "kamu kena tipes" padahal belum di cek darah ntah ini tipes tifus atau dbd atau bisa jadi covid, jujur semenjak denger cerita saudara yang masuk rumah sakit karena habis di kiret dan malah dikatakan positif covid, aku sendiri jadi trauma, gimana caranya kalo emang covid yaa sembuh dengan sendirinya.. karena kalo sampe di tes dan beneran covid bahaya, udah di isolasi gak bisa kerja mana mau lebaran heuheuheu.. akhirnya terima aja deh kalo dokternya bilang ini tipes, meski agak aneh rasanya.. dan jujur gak mau lagi makan obat dari dokter.. akhirnya obat nya dibuang. Jujur gak enak rasanya kalo makan tuh obat badan nolak, gak nerima gak tau deh mungkin alergi obat kali yaa.. dan obatnya cuma minum obat apotik yaitu sangobion dan obat cacing sebagai penurun panas nya.. sisanya buah segar dan makanan enak.. ati sapi, sate kambing, ayam sayur hijau dll.. meski beberapa hari gak bisa makan nasi harus selalu bubur karena masih maag dan mual, yang paling penting adalah ketika demam atau panas tinggi air mineral gak boleh ketinggalan, meski rasanya gak napsu makan gak selera harus dipaksakan demi kesembuhan.. totalnya berobat 3 kali dan yang terakhir obatnya nya dibuang sama sekali gak diminum, bukan tidak menghargai kinerja dokter, tapi dokter juga harus mengerti tubuh saya yang paling mengerti adalah saya sendiri.. kalo saya rasa gak enak gak harus saya teruskan juga tidak masalah, karena yang paling merasakan adalah diri ini sendiri, alhamdulilah beberapa hari sebelum lebaran dikasih kesembuhan meski sekarang ini yang dirasakan penglihatan masih ada sedikit selaput terbang.. apalagi kalo kena cahaya terang.. kayak bawa motor siang hari itu kelihatan banget ada seperti selaput di pandangan.. dan jadi ngerasain bawa motor dengan tensi 80/50 itu rasanya wow.. tangan dan punggung auto tremor.. dibalik rasa sakit yang dialami itu banyak banget hikmah yang diambil..

Bersyukur masih bisa merasakan kesembuhan, dan emang bener sih, seperti kisah para nabi ketika diuji sakit ada baiknya kita ingat waktu sehat kita berapa lama kita dikasih sehat dan sakit yang seperti ini harusnya bisa dilewati, Allah subhanahuwata'ala itu tau yang terbaik buat kita agar kita belajar kita harus sakit harus menerima keadaan saat itu... UAH bilang kalo kita lagi diuji maka kita harus menerima nya dulu, kita ikhtiar dan cari solusi nya, btw cuma orang rumah yang paling memperdulikan diri aku waktu sakit kemarin, ada beberapa teman yang ikut mendoakan kesembuhan sih, tapi jujur keinginan di doakan dari saudara terdekat atau pun jauh itu pengen rasanya.. tapi ntah mungkin mereka juga mendoakan tapi rasanya kok waktu kemarin dia sakit aku menjenguk nya dan giliran aku sakit kok gak ada sepatah kata pun yang terucap, basa basi apa pun gak ada.. mana ini pun momen ramadhan.. akhirnya sedih sebentar, tapi yaa jadi semangat juga motivasi buat sembuh.. dan pas ngerasain sakit kemarin udah sempet mikir yang aneh-aneh, pengen pulang tapi bekal nya masih belum cukup.. heuheuheu.. 

Rasa sayang orang tua apalagi seorang ibu disaat merawat anaknya yang sakit itu gak bisa diganti dengan apapun, aku tau ibuku sendiri punya sakit yang gak enak juga, beliau setiap hari harus minum obat diabetes nya, tapi disaat aku sakit seperti itu beliau masih sangat kuat dibalik susah dan sakitnya yang pasti gak mudah buat ibuku itu.. bangun tengah malam menyediakan teh anget atau bubur ketika aku merasa lapar dan haus yang gak bisa bangun ketika aku butuh obat, ketika aku butuh untuk mengompres, baju kotor ku meski sudah ku bilang berulang kali jangan dicuci beliau tetap mencucinya.. dan banyak hal lainnya.. menjadikan aku tau manusia yang paling sayang dengan aku adalah ibuku sendiri.. Semoga apa yang ibuku berikan kepada ku menjadikan amal baik untuk bekal menuju surga Mu Ya Rabb.. aamiin.. aku bersyukur diberikan kesakitan dan kesembuhan.. menjadikan aku dekat dengan Mu, karenanya Engkau selalu benar dalam firman Mu, sesudah kesulitan pasti ada kemudahan, dan Engkau selalu ada tidak pernah meninggalkan hamba Mu tidak pernah juga membenci hamba Mu.. itu yang terdapat di surah Al-Insyirah dan Ad-Dhuha.. 

Makasih banyak buat temen-temen yang sudah mendoakan kesembuhan aku.. dan makasih banyak buat boss aku.. pak Anang dan bu Yuni.. udah support dan mendoakan.. inilah hikmah sakit aku jadi tau orang yang bener-bener baik dan yang pasang topeng kepalsuan.. Masyaallah dikasih tau dikasih petunjuk dalam sakit itu.. 

Bukan sakit covid ternyata.. wong aku gak batuk atau nyesek, cuma nyeri aja dadanya kalo pas demam.. semangat!!! Sehat-sehat yaa.. dan selalu bersyukur.. Alhamdulillah.. Alhamdulillah..

VIDEO PILIHAN