Ludiro Madu
Ludiro Madu Dosen

Mengajar di Jurusan Ilmu Hubungan Internasional UPN 'Veteran' Yogyakarta.

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Yang Beda di Lebaran 2021 di Tengah Pandemi Ini, Apa Saja?

13 Mei 2021   18:21 Diperbarui: 13 Mei 2021   18:28 647 44 10
Lihat foto
Yang Beda di Lebaran 2021 di Tengah Pandemi Ini, Apa Saja?
liputan6.com

Pandemi ternyata telah mengubah perilaku manusia, termasuk di hari besar umat Islam, yaitu hari Lebaran atau Idul Fitri 1 Syawal 1442 H, pada 13 Mei 2021 ini. Pada dasarnya, pandemi Covid-19 telah membuat kita tidak lagi bisa merayakan Lebaran seperti sebelum 2020. Pandemi menjadi penyebab dari perbedaan itu.

Pelajaran tentang pandemi sejak tahun 2020 lalu adalah bahwa pandemi dan resiko tak terduganya masih berlangsung dengan daya rusak yang makin mengkhawatirkan kita semua. Perkembangan terkini bahkan mengabarkan munculnya varian-varian baru dari Covid-19 di beberapa daerah di Indonesia. 

Kita tidak tahu sejauh mana penyebarannya ke daerah-daerah lainnya. Apalagi fenomena mudik 2021 ternyata mencatatkan 3 ribuan lebih dari 6 ribuan pemudik terindikasi positif Covid-19. Kita tidak tahu bagaimana kelanjutan dari pemudik yang positif Covid-19 itu. 

Akibatnya, kita perlu mempertimbangkan interaksi kita dengan orang-orang di sekitar kita, termasuk dengan keluarga di hari kemenangan ini. Paling tidak, karakteristik dan pola penyebaran pandemi di lingkungan sekitar di lingungan kita masing-masing akan menentukan berbagai kegiatan kemasyarakatan. Salah satunya adalah dalam menyambut Lebaran ini.

Pandemi adalah game changer, begitulah yang saya sering dengar. Pandemi tidak semata mengubah tata cara hubungan antar-negara. Jika bukan karena pandemi, maka sebuah negara tidak akan berani menutup pintu bagi orang asing masuk ke negara-nya.

Lebih jauh, pandemi juga telah merangsek ke keseharian kita. Banyak tata cara kegiatan dan rutinitas diubah demi menghadapi pandemi. Apalagi ketika pandemi membawa virus-virus yang bermutasi dengan sifat mematikannya. Berbagai protokol kesehatan pun diberlakukan kepada masyarakat.

Ada kontroversi di sana-sini. Namun demikian, pandemi ini secara jelas dan pasti telah mempengaruhi kehidupan kita. Keseharian kita jadi berubah sedikit demi sedikit. 

Bagi yang menyadari perubahan itu, ada penerimaan dan/atau penolakan berkecamuk di hati. Apalagi ketika perubahan gegara pandemi mulai diberlakukan. Padahal dia menolaknya secara personal. Pertentangan antara sikap personal atau, bahkan, kelompok dengan kebijakan pemerintah itu yang sedang berlangsung hingga saat ini.

Kenyataan di lapangan, setidaknya di sekitar saya, telah mempertontonkan beberapa hal berbeda. 

1. Lebaran digital
Sebuah keniscayaan bahwa setiap orang mulai menyadari soal Lebaran digital ini. Melalui Lebaran Digital, kita disadarkan oleh kehadiran gadget atau hape sebagai alat ampuh untuk menghadapi pandemi. Demi Lebaran tetap berlangsung, banyak rangkaian kegiatan menuju Hari Kemenangan ini dilakukan secara digital atau virtual sejak awal bulan Ramadhan.

2. Menolak kunjungan fisik
Di hari Lebaran ini, orang-orang dipaksa untuk memaklumi penolakan atas rencana kunjungan fisik. Dengan segala hormat, tuan rumah (yang berusia lanjut) meminta tidak dikunjungi keluara besar atau tetangga. Kekhidmatan Idul Fitri hanya dinikmati oleh keluarga inti saja. Itu semua demi mematuhi protokol kesehatan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN