KOMENTAR
Tebar Hikmah Ramadan

Hikmah Ramadan: Rehumanisasi Mulai dari Diri Sendiri

5 Mei 2021   05:20 Diperbarui: 5 Mei 2021   11:35 364 0

Rehumanisasi? Saya bukan menulis sebuah kata judul yang provokatif, menghakimi, apalagi untuk menimbulkan dampak yang tak mengenakkan. Ini hanya sebuah introspeksi diri yang sudah lama saya lakukan setelah cukup lama melihat dunia.

It takes all kind of characters to make the world go round.
Dibutuhkan semua jenis karakter untuk membuat dunia berputar.

Orang dengan karakter apapun mendapat izin yang sama untuk menempati bumi ini. Saya tidak mau menyebut karakter orangnya, tapi yang membuat saya khawatir bahkan ngeri adalah dampak kerusakan bagi banyak orang yang ditimbulkan oleh segelintir orang dengan  karakter tertentu.

Dalam artikel saya, Mewaspadai Keserakahan Melalui Panchatantra, Panchatantra menyimpulkan bahwa sumber segala masalah adalah keserakahan:
Di usia tua, rambut memutih,
Gigi menjadi longgar,
Mata dan telinga berhenti berfungsi dengan baik,
Tapi keserakahan tetap belia selama-lamanya.

Dan jika ditelusuri lebih jauh sampai ke akar-akarnya, keserakahan muncul dari desakan untuk memuaskan Mulut dan Perut, lihat artikel saya, Mulut dan Perut yang Tak Pernah Tidak Relevan, yang pada gilirannya disebabkan oleh masalah mencari nafkah yang menjadi rumit, dan tatkala masalah mencari nafkah menjadi rumit, kita dipenuhi kelicikan dan kepalsuan serta ketidakjujuran dalam urusan manusia.

Jadi, uraian saya di atas sejauh ini sudah menggambarkan tentang dehumanisasi (kehilangan kemanusiaan) dan obatnya adalah mengganti huruf pertama kata ini dari "d" menjadi "r," rehumanasi (pemanusiaan kembali).

Grup band The Police pernah mengusung topik rehumanisasi ini dalam lagu mereka Rehumanize Yourself." Saya kutip lengkap teks lagu ini yang menunjukkan alasan bagi rehumanisasi itu (terjemahan bebas):
Dia keluar di malam hari dengan sepatu bot besarnya
Tak ada temannya yang bisa membedakan benar dengan salah
Mereka menendang seorang bocah sampai mati karena tak sekelompok
Kau harus merehumanisasi dirimu sendiri

Seorang polisi mengenakan seragamnya
Dia ingin memiliki senjata hanya untuk membuatnya tetap hangat
Karena kekerasan di sini adalah norma sosial
Kau harus merehumanisasi dirimu sendiri

Rehumanisasi dirimu sendiri 4x

Aku bekerja sepanjang hari di pabrik
Aku membuat mesin yang bukan untukku
Pasti ada alasan yang tak bisa kulihat
Kau harus merehumanisasi dirimu sendiri

Billy bergabung dengan Front Nasional
Dia selalu sedikit kerdil
(
Baris ini tidak saya muat karena berisi omongan tak pantas)
Kau harus merehumanisasi dirimu sendiri

Rehumanisasi dirimu sendiri 4x

Saya sangat yakin bahwa Gordon Matthew Thomas Sumner atau yang lebih dikenal dengan nama "Sting," beserta teman-temannya yang membuat lagu di atas pada 1981, akan sangat terperanjat jika mereka mengkaji ulang isi lagu ini dengan keadaan sekarang, tepatnya setelah melewati masa 40 tahun!

Membuat sebuah perubahan bisa kita analogikan dengan sebuah titi batang kelapa yang patah. Di sini saya punya 2 pilihan:
1. Menunggu sampai titi itu diperbaiki.
2. Berenang ke seberang.

Pilihan pertama melibatkan pihak-pihak di luar diri saya, dan pilihan kedua adalah mengubahkan diri sendiri. Saya memilih yang kedua. Kalau kita renungkan, perubahan yang kita lakukan itu sendiri bisa menjadi pemberian bagi orang lain, setidaknya orang meneladani perubahan itu dan mengubah dirinya sendiri, tanpa harus kita yang mengubahkan mereka.

Kata Ivan Burnell: Fill your own cup first (Isi cangkirmu terlebih dulu). Ini sama dengan pepatah Karo: Demi lebe tumbanta baru ku tumba kalak (Isi lebih dulu cangkirmu, baru  cangkir orang lain). Pepatah ini bukan saya baca dari buku, tapi saya diberitahu seorang sahabat, S. Sembiring.

Untuk menangkal proses dehumanisasi, ada seorang adik kelas saya di Farmasi USU, sekarang menetap di negara bagian Idaho, AS, yang beralih ke penggunaan HP yang hanya bisa untuk menelepon dan sms, dan sejak beberapa tahun yang lalu, nomor kontaknya malah sudah tidak bisa saya hubungi lagi.

Saya pikir saya sendiri tidak usah menempuh cara sedrastis itu, yang penting:
1. Saya mengidentifikasi porsi mana dari penggunaan HP yang paling banyak menguras waktu saya dengan hanya sedikit manfaat, yang lalu saya hapus dari kegiatan rutin saya.
2. Serupa dengan adik kelas saya itu, dari hari ke hari saya semakin mengutamakan kegiatan interaktif dengan orang, bukan dengan gadget.
Tentu saja munculnya Pandemi Covid-19 banyak mengurangi kegiatan ini, namun saya mendapat sebuah alternatif baru, MENULIS DI KOMPASIANA.
3. Dll.

Semua ini karena saya sudah melihat dengan matakepala sendiri apa akibat dehumanisasi itu di mana-mana:
1. Di sebuah kafe, sepasang suami istri duduk berhadapan sambil ngakak-ngakak.
Di tengah mereka ada sebuah meja kecil dengan hidangan makanan dan minuman yang sudah mereka pesan, dan mereka makan tanpa melihat makanan itu, karena mata mereka terfokus ke...... game di HP masing-masing. Saya jadi teringat sebuah ungkapan yang sedikit diisi nilai humor, "Dunia ini milik kita berdua, orang-orang lain cuma penyewa."
2. Banyak teman saya yang bertanya bagaimana caranya mengalihkan fokus anak dari HP ke pelajaran sekolahnya? Saya katakan saya belum punya jawabannya karena belum mengalami masalah seperti itu. Seperti yang saya ceritakan dalam artikel saya, Logika Belajar Apa Saja:
Putri saya (namanya Putri) saya belikan HP setelah dia di SMP dan sebelumnya Putri sudah punya kebiasaan membaca (sekarang Putri sudah memiliki 500 buku lebih dalam perpustakaan pribadinya). Putri menetapkan sendiri jam belajarnya setiap hari pada pukul 18.00 s/d 22.00. Dalam jam belajar ini, siapa pun yang mengontak dia tidak dia ladeni, kecuali saya sendiri.
Solusi untuk masalah teman-teman saya itu bukannya tidak ada, namun mereka sendirilah yang harus memikirkannya, dan ini akan lebih sulit dan lama karena sudah termasuk ke "memperbaiki titi batang kelapa."
3. Dll.

Sebenarnya, kita sudah dibekali dengan banyak kearifan Indonesia dan daerah untuk menghadapi dehumanisasi ini. Yang paling utama, kalau kita mengamalkan nilai-nilai agama, dengan sendirinya dehumaniasi itu akan menyingkir, dimulai dari diri kita, kemudian orang-orang lain.

Atas diskusi mengenai dehumanisasi dan rehumanisasi dengan beberapa teman, mereka mengatakan, bahwa, utamanya bulan suci Ramadhan inilah saat yang paling tepat untuk mencari jalan keluar terbaik, dengan menahan diri dari semua hal yang berpotensi mendehumanisasi diri kita dan dengan demikian bisa menghindarkan diri dari segala dampaknya, lalu membuat kegiatan menahan diri itu menjadi sebuah kebiasaan, DAHSYAT.

Harapan saya, masukan dari teman-teman saya ini bisa (saya yakin pasti bisa) bertahan sampai dengan bulan suci Ramadhan berikutnya. Mudah-mudahan.

Jonggol, 5 Mei 2021

Johan Japardi

KEMBALI KE ARTIKEL