Kartika Kariono
Kartika Kariono Pengacara

Mengalir mengikuti kata hati dan buah pikiran

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan

1234 Atur Duit Saat Ramadan Tetap Aman

18 April 2021   22:21 Diperbarui: 18 April 2021   23:07 173 2 0
Lihat foto
1234 Atur Duit Saat Ramadan Tetap Aman
Sumber : Indonesiana.id

Bulan ramadan identik dengan kenaikan harga yang luar biasa. Meski pola konsumsi seperti sehari-hari saja, harga kebutuhan dapur meningkat dibandingkan bulan-bulan di luar ramadan. 

Apalagi kebiasaan di bulan ramadan, pola konsumsi agak berbeda dari hari-hari biasa. Teori sih bisa bilang "ah, puasa hanya untuk mengubah jam makan". Tapi apa tega saat seharian menahan makan dan minum. Namun saat berbuka dan sahur makanannya tidak mengggugah selera.

apalagi buat anak-anak, mambuka mata saat dini hari untuk menyantap makanan bukan hal yang mudah. Ibu, harus putar otak membuatkan makanan yang membuat anak menghentikan gerakan tutup mulut saat sahur. Setidaknya menyediakan lauk favorit anak-anak  yang biasanya mengeluarkan angka nominal yang lebih tinggi dari biasanya. 

Buat sebagian ibu-ibu seperti kami,  setiap hari mengeluarkan dana belanja membeli daging ikan, ayam dan seafood itu terkadang membuat hati menjerit, tetapi gak mungkin kan gara-gara puasa putra-putri tercinta kekurangan gizi.

Menu buka puasa juga biasanya akan mengeluarkan dana yang lebih dari biasanya. jika sehari-hari desser hanya sesekali saja. Di bulan ramadan dessert itu justru menu wajib. Tahu sendiri kan biaya pembuatan dessert juga tidak murah.   

Selain itu, bulan ramadan juga artinya menyiapkan menu idul fitri yang istimewa. Jelas sekali itu membutuhkan anggaran khusus, eh tapi itu kan bisa dari THR ya?. Tidak semua orang punya rezeki mendapatkan THR. 

Pastikan Dana Diatur dalam Pos-pos Tertentu

Manajemenkeuangan 1234 adalah manajemen keuangan paling sederhana. Membagi pos-pos tertentu sesuai dengan kebutuhan masing-masing.  10 % untuk berbagi, 20 % untuk menabung dan dana darurat, 30 % untuk gaya hidup dn 40 % untuk belanja kebutuhan sehari-hari.

Saya sebenernya bukan orang yang sangat rigid menjalankan pola ini. Tetapi di bulan ramadan saya agak rigid mengenai hal ini. Terlebih saya sebagai pekerja bebas , yang punya rezeki "macan", kadang dapet kadang nggak. Jadi kudu tertib mengatur pendapatan tetap dari suami dengan pola 1234 itu, dalam pos-pos belanja yang tegas.

Bukankah zakat hanya 2,5 % ya? lalu kenapa harus menyiapkan sampai 10 %. Angka ini tidak wajib sebenarnya, apalagi untuk yang berpenghasilan rendah. Tetapi di bulan baroqah ini expense untuk sedekah sangat dipermudah. Selain zakat dan sadaqah, ada kegiatan amal baik yang dikumpulkan melalui organisasi majelis taklim masjid,  lembaga kajian, kantor hingga organisasi profesi. Di bulan ramadan, biasanya expensenya dapat lebih dari budget. Apalagi kalo traktir juga dihitung. Hadeh, jadi malu bahas nilai sadaqah yang tidak seberapa itu.

20 % selanjutnya untuk tabungan dan dana darurat. Apapaun kondisinya, segera keluarkan pendapatan untuk diposkan pada  dana tabungan dan dana darurat (termasuk asuransi).  Kita tidak mampu memprediksi yang terjadi di masa mendatang bukan?. Memastikan saat keadaan genting kita tetap memiliki dana itu sangat penting.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN