Iwan Setiawan
Iwan Setiawan Guru

Pustakawan, dan bergiat di pendidikan nonformal.

Selanjutnya

Tutup

Tebar Hikmah Ramadan Pilihan

Dear Kampung Halaman

30 April 2023   12:06 Diperbarui: 30 April 2023   12:13 653
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Dear Kampung Halaman
Tempat belajar di atas empang (dokpri)

Dear kampungku,

Satu ruas jalan layang yang melintas di atas rel kereta cukup membuatku kagum. Betapa pesat perkembangan yang terjadi padamu, kampungku. Teringat aku pada satu masa, di pinggiran rel itu aku bermain air. Pada parit kecil berair jernih.

Saat si ular besi melintas, aku dan beberapa teman  berlarian. Tak ingin kalah cepat menepi menghindari terpaan angin kereta. Saat kereta menjauh kami mendekati rel kembali, mencari butiran paku yang tadi dilekatkan agar tergilas roda besi kereta.

Pada tanahmu di sisi yang lain kampungku, aku melihat hal yang lebih bebat lagi. Di sana membentang rel kereta yang prestisius. Rangkaian rel berkonstruksi beton yang melayang puluhan meter di atas tanah. Memandangnya membuat kagumku padamu bertambah lekat.

Itulah rel Kereta Cepat Bandung-Jakarta. Kelak, rangkaian gerbong kereta yang melintas di atasnya melesat bak peluru. Melaju cepat menembus angin dengan suara bergemuruh. Jarak dan waktu dapat dipangkas. Bepergian dari Bandung menuju Jakarta atau sebaliknya, hanya menghabiskan waktu tak lebih dari satu jam.

Kemajuan adalah hal yang kau alami. Sebagaimana terjadi di mana pun, kemajuan itu pasti ada. Bila tak ikuti perkembangan zaman maka kita akan tergilas oleh roda kemajuan. Aku senang melihat sikapmu kampungku. Kau hadapi perkembangan zaman. Kau ikuti kemajuan yang dibawanya.

Izinkan aku berkisah kampungku. Sudilah kau dengar ceritaku ini. Aku adalah anak yang tumbuh dan berkembang di tanahmu. Dalam darahku terdapat udara yang kuhirup dalam kesejukan alam desamu. Bila aku memiliki kematangan dalam sikap, aku akui hal itu berkatmu jua. Karena seringnya aku berinteraksi denganmu.

Saat kendaraanku melintasi sebuah sekolahan seketika lajunya aku hentikan. Aku mencoba melangkah memasuki tempat yang mengenalkan aku pada apa yang dikenal dengan pendidikan. Di tempat ini untuk pertama kali aku mengenal huruf dan angka. Mengenal bacaan sebagai kunci yang akan membawaku mengarungi kehidupan.

Aku kenang para guru yang bijaksana. Kusampaikan doa sebagai ungkapan syukur dan terima kasih pada mereka. Tak dapat kusembunyikan kebanggaan dan syukurku. Masa-masa sekolah yang kuhatamkan di tanahmu ini kampungku, aku lalui dengan gilang gemilang. Lulus Sekolah Dasar sebagai lulusan terbaik, dengan perolehan nilai di atas rata-rata teman-teman.

Jangan marah pada kesombonganku berikut ini, kampungku. Di tanahmu jua aku masuki Sekolah Lanjutan Pertama terbaik. Aku mengukir prestasi dengan ciamik. Hal yang sama pada jenjang SMA. Aku melenggang memasuki sekolah dengan sebutan terbaik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun