Iradah haris
Iradah haris Asisten Pribadi

Wanita yang selalu hidup di tengah keriuh-riangan rumah dan sekitar lingkungan. "Happy live is about happy wife" 😍

Selanjutnya

Tutup

Tebar Hikmah Ramadan Pilihan

Pehobi Batu, Bila Akik Suami Memenuhi Laci Meja Rias Istri

5 Mei 2021   22:48 Diperbarui: 5 Mei 2021   22:52 512 6 1
Lihat foto
Pehobi Batu, Bila Akik Suami Memenuhi Laci Meja Rias Istri
Koleksi batu-batu akik di laci meja rias.
(Foto IH)

TUBAN. Cinta memang buta. Pepatah biasa yang diperuntukkan pada orang yang sedang kasmaran. Namun, apa ungkapan yang tepat bila kegemaran suami sampai "mengembargo" wilayah privacy istri. Seperti kumpulan akik suami yang memenuhi laci meja rias istri. Mungkin pepatah ini sesuai, "hobby memang buta".

Hobi adalah kegiatan rekreasi yang dilakukan pada waktu luang untuk menenangkan pikiran seseorang. kata Hobi merupakan sebuah kata serapan dari Bahasa Inggris "Hobby" (sumber: https://id.m.wikipedia.org/wiki/Hobi)

Setiap orang memiliki hobi. Biasanya sesuatu yang amat digemari untuk dilakukan. Demikian pun saya. Hobi saya merenung dan menulis apa saja. Dulu sewaktu masih di bangku sekolah dasar, saya gemar menulis surat. Istilah kerennya saat itu, korespondensi. Hobi bawaannya, mengumpulkan perangko bekas. 

Demi hobby ini saya rela menghabiskan waktu seharian hanya untuk mengurus perangko-perangko bekas dan menulis surat. Demi bisa mengirim surat dan berharap dapat balasan dari sahabat pena, saya rela tidak jajan seharian. Waktu itu, untuk mengirim surag lewat kantor pos, kita harus membeli perangkonya terlebih dahulu.

Mendapat balasan surat, artinya menambah koleksi perangko kita. Apalagi bila sahabat penanya dari luar negara. Bahagianya luar biasa. Bangga. Sebab jumlah perangko luar negeri saya tak seberapa. Jadi, perangko bekas dari luar itu limited edition.

Saya membuatkan album khusus koleksi perangko. Terbuat dari buku tulis yang halaman perhalamannya sudah ditempeli kertas putih transparan (biasa untuk bahan layang-layang). Sebagai tempat untuk menyusun prangko. 

Menempatkan perangko dalam album. Mengaturnya dalam baris-baris rapi. Mengelompokkan dan mengurutkan tahun-tahunnya. Kemudian menyimpan album di tempat yang tak mudah dijangkau siapa pun. Melakukan hobi ini seperti menemukan kepuasan tersendiri.

Karena merasa pernah juga menjadi pehobi, maka saya pun tidak frontal menentang hobi mengoleksi akik kegemaran suami. Hanya saat itu, saya selalu mengingatkan bahwa batu-batu akik itu peminatnya tidak abadi. Berbeda dengan emas. 

Tunggu masanya, tak lama orang akan meninggalkan dunia batu. Apa pun batunya kecuali batu permata yang harganya dihitung menyesuaikan kadar karatnya. Kalau pun turun harga jualnya, tidak akan terlalu jauh perubahannya dengan harga beli.

Mengingatkan orang yang sedang terlena euforia itu percuma! Seperti melakukan pekerjaan sia-sia. Toh suami pun tetap akan berburu batu ke pasar-pasar dan centra pengrajin batu. Baik di seluruh Surabaya hingga ke Jakarta Gems Center (JGC) Rawa Bening.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN