Dwi Aprilytanti Handayani
Dwi Aprilytanti Handayani Administrasi

Ibu rumah tangga anak 2, penulis konten freelance, blogger, merintis usaha kecil-kecilan, hobi menulis dan membaca Bisa dihubungi untuk kerjasama di bidang kepenulisan di dwi.aprily@yahoo.co.id atau dwi.aprily@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Bukber Virtual, Beneran atau Berkhayal?

25 April 2021   17:41 Diperbarui: 25 April 2021   17:44 464 12 7

Pandemi yang berlarut-larut mengubah kebiasaan hidup kita. Kesana kemari wajib pakai masker, sering membersihkan tangan menggunakan sabun atau hand sanitizer, mengurangi kegiatan kumpul-kumpul termasuk bukber. Duh ya jadi kangen buka bersama alias bukber yang rutin diadakan di masjid. Tapi sejak tahun lalu, bukber ditiadakan. Keseruan Ramadan jadi makin dirindukan.

Padahal konteks bukbernya gitu-gitu aja. Nyiapin takjil bareng-bareng, duduk dengerin ceramah, buka puasa dengan kurma, lalu sholat Maghrib berjamaah. Setelah itu barulah berbuka dengan makanan berat. Menunya nasi kotak hasil tukar menukar, atau hidangan ala kaki lima dari para donatur, tergantung konsep Panitia Perayaan Hari Besar. Tapi tetep kangennnnn.

Namun di masa pandemi, bukber yang mengumpulkan banyak orang lazimnya dihindari. Maka muncul seruan untuk bukber virtual, emang bisa? Karena hampir semua sendi kehidupan serba digital trus kita bisa bukber virtual? Kalau saya sih, kurang tertarik dengan ajakan bukber virtual, alasannya:

  • Ribet

Ngebayangin nyari tempat yang pas buat syuting. Kalau background kurang rapi bisa tengsin. Jangan-jangan ntar malah diketawain (loh ngayal duluan) Ngepasin posisi tubuh, wajah, makanan aduuuh maak. Belum lagi tiba-tiba hape jatuh menimpa makanan yang mau ditunjukkan (berkhayal lagi nih). Ribet banget woy. Udah nyoba nih syuting seolah-olah bukber virtual sama paksu. Kok belibet banget, padahal cuma mau pamer takjil.

  • Sayang paketan

Hiks teman, saya internetan pakai paketan . Kalau bukber virtual otomatis si paket internet bakal lebih boros dong, entah via WA call, zoom, skype dan berbagai aplikasi chat lainnya. Bisa-bisa isi paket sebelum waktunya. Padahal hari gini segala macam pos pengeluaran harus dihemat-hemat say.

  • Nggak bisa icip-icip

Kira-kira serunya bukber virtual di mana sih? Bareng-bareng nunjukin menu berbuka sih iya. Tapi kalau kepengen icip-icip menu yang tampak di layar hape, dijamin deh sama-sama nggak bisa memuaskan rasa penasaran. Jadinya berkhayal tentang rasa masakan. Wah kasihan banget. Beda kan kalau pas buka bersama di meja yang sama, kita bisa ambil menu ini, itu, suka-suka.

dokpri
dokpri
  • Bingung nyari waktu yang pas

Kebayang nih pas menyiapkan setting bukber virtual, kira-kira butuh waktu berapa menit ya? Padahal kalau buka bersama yang "nyata" kan kita sudah terbiasa dengan rutinitas makan takjil dulu, lanjut sholat Maghrib berjamaah kemudian barulah makan menu utama bersama. Nah, kalau bukber bareng teman beda kota yang waktu sholatnya nggak sama gimana dong? Selisih waktu Maghrib 15 menit aja udah kerasa banget bedanya.

  • Kurang asik ah

Asiknya bukber kan ngobrol barengnya itu, nanyain kabar si A, si B. Atau kalau pas bukber di masjid kita sama-sama duduk takzim mendengarkan ceramah. Kalau bukber virtual gimana dong, kita ajak ustadznya streaming sekalian? Duh apa kabar paket internetku buat ngobrol kesana kemari tanpa kepastian. Misalnya nih ya, kita bukber pakai zoom atau WA call grup, trus mau ngobrol sama si A, harus teriak dulu "woy A ini aku mau ngomong sama kamu" Kalau bukber beneran kan kita tinggal nyamperin si A, sambil tepuk atau senggol bahu.

Lagipula kalau ada kesempatan ngobrol virtual saya pengennya ngobrol sama si sulung  yang lagi tinggal di pesantren. Padahal di pondok pesantren ada larangan bawa hape. Seandainya bawa hape diperbolehkan khusus di bulan Ramadan. Nah kan, malah berkhayal. Jadi bener-bener deh saya nggak pengen bukber virtual.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN