Cucum Suminar
Cucum Suminar Full Time Blogger

Belajar dari menulis dan membaca. Twitter: @cu2m_suminar

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Maafkan, Agar Kita Tidak Lebih Buruk dari Firaun

13 Mei 2021   14:37 Diperbarui: 13 Mei 2021   14:51 679 6 2
Lihat foto
Maafkan, Agar Kita Tidak Lebih Buruk dari Firaun
Bermaafan. | Dokumentasi Shutterstock diambil dari dari kompas.com

Memaafkan bukan perkara mudah. Terkadang menjadi hal terberat yang harus kita lakukan di dalam hidup ini. Terlebih bila orang yang harus kita maafkan tersebut terlalu zalim. Jahat. Kejam. Kesalahan yang ia lakukan kepada kita teramat fatal. Luka yang ia torehkan terlampau dalam.

Bukannya ingin memaafkan, terkadang kita malah ingin membalas dendam. Nyawa dibayar dengan nyawa, mata dengan mata, hidung dengan hidung, gigi dengan gigi. Kejahatan dibalas dengan kejahatan. Meski orang itu sudah meminta maaf berkali-kali, sampai memohon, mengiba.

Menaruh dendam kepada orang yang pernah berbuat jahat kepada kita sangat manusiawi. Hampir semua manusia pernah merasakan keinginan untuk membalas dendam kepada orang yang pernah berbuat jahat kepadanya. Balas dendam merupakan bagian dari sifat alami manusia.

Namun, dalam Islam kita diarahkan untuk menjadi pribadi yang pemaaf. Apalagi sebagai manusia kita tidak pernah luput dari salah dan khilaf. Meski Islam mengenal hukum kisas, hukum pembalasan, tetapi bila ada umat muslim yang memilih untuk memaafkan dibanding menuntut balas, maka hak kisasnya tersebut akan menjadi penebus dosa. Hal tersebut seperti yang tercantum dalam Al Quran, Surat Al Ma'idah Ayat 45.  

Selain Surat Al Ma'idah, ada banyak perintah Allah yang tercantum dalam Al Quran agar kita memaafkan kesalahan orang lain. Salah satunya seperti dalam Surat An-Nur:22. Pada ayat itu disebutkan, "...dan hendaklah mereka memberi maaf dan berlapang dada. Apakah kalian tidak ingin Allah mengampuni kalian? Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."

Tak hanya itu, Allah bahkan memerintahkan kita untuk membalas keburukan dan kesalahan orang lain dengan kebaikan. Perintah tersebut disampaikan melalui Q.S Fussilat:34-35. Allah juga menjanjikan ampunan dan surga bagi orang yang mampu menahan amarah dan memaafkan kesalahan orang lain, seperti yang tercantum dalam Q.S Ali Imran:133-134.

Anw, bila kita enggan memaafkan kesalahan orang lain, kita bisa menjadi mahluk Allah yang lebih buruk dari Firaun dan Iblis. Hal tersebut seperti yang tercantum dalam kitab an-Nawdir karya Syekh Syihabuddin Ahmad ibn Salamah al-Mishri al-Qulyubi asy-Syafi'i.

Padahal seperti yang kita tahu, Firaun dan iblis adalah dua mahluk Allah yang paling durhaka. Firaun mengaku-ngaku sebagai tuhan yang harus disembah, sementara iblis merupakan mahluk pembangkang. Tidak mau mengikuti perintah Allah hingga akhirnya terusir dari surga dan kelak akan menjadi penghuni abadi neraka.

Meminta Maaf dengan Tulus

Meski ada perintah dari Allah untuk memaafkan kezaliman dan kesalahan, memberi maaf itu bukan hal yang mudah. Butuh waktu, butuh upaya. Terkadang ada beberapa orang yang bisa memaafkan kesalahan dan kezaliman orang lain, tetapi tidak bisa melupakan. Forgiven, not forgotten.

Nah, agar kesalahan kita mudah dimaafkan (dan dilupakan) oleh orang lain, mintalah maaf dengan tulus. Bukan hanya terucap dibibir, tetapi juga terlihat dari perbuatan. Jangan ulangi kesalahan yang sama. Bila memungkinkan perbaiki kesalahan tersebut dengan memberi ganti rugi, atau mencoba berupaya memperbaikinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN