Sulistiyo Kadam
Sulistiyo Kadam lainnya

Kumpulan Kata dan Rasa

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Artikel Utama

Kalau Mudik Lancar, Uang Pun Mengalir ke Kampung Lebih Deras

23 Juni 2017   13:50 Diperbarui: 23 Juni 2017   14:27 811 0 0
Kalau Mudik Lancar, Uang Pun Mengalir ke Kampung Lebih Deras
Ilustrasi. Hipwee.com

Idul fitri menjelang, saatnya masyarakat Indonesia merayakan hari raya bersama keluarga di kampung halaman. Perjalanan jutaan orang untuk bertemu keluarga ini akan menciptakan gelombang migrasi kolosal temporer yang penuh hiruk pikuk dalam arus mudik dan arus balik. 

Perjalanan mudik massal tersebut tidak hanya sarat akan nilai sosial tetapi juga nilai ekonomi yang digambarkan oleh aliran likuiditas dari pusat-pusat pertumbuhan ekonomi seperti Jabodetabek dan Surabaya ke Jawa Tengah dan DIY serta berbagai provinsi di Sumatera.  

Dari sisi mobilitas kendaraan dan orang, Kementerian Perhubungan memperkirakan jumlah pemudik tahun ini mencapai 19 juta orang atau naik sekitar 4,9% dibanding tahun lalu. Dari jumlah tersebut, pengguna pesawat udara diperkirakan mencapai 5,4 juta orang, kereta api 4,4 juta, bus 4,3 juta, angkutan penyeberangan 4 juta, dan kapal laut 1 juta orang. Jumlah ini belum termasuk pemudik yang menggunakan kendaraan pribadi baik mobil maupun motor di sepanjang jalur mudik di Jawa dan lintas Sumatera yang diperkirakan berjumlah 9,6 juta.

Yang menjadi permasalahan adalah tingginya konsentrasi pemudik dari kota-kota besar di Jawa sehingga dapat dibayangkan bagaimana riuhnya mudik ini yang seringkali kewalahan ditangani oleh infrastruktur fisik dan nonfisik negeri ini. Kemacetan di Brexit tahun lalu menggambarkan bagaimana animo mudik tidak dapat diimbangi oleh sumbatan jalan yang penyelesaiannya mendorong kenaikan jumlah pengguna.   

Bagaimanapun riuh, sibuk, dan melelahkannya kegiatan mudik, segala upaya memperlancar mudik memang pantas dicurahkan. Dari aspek ekonomi, perayaan Idul Fitri mendorong konsumsi masyarakat yang terjadi hampir merata di semua wilayah terutama di Indonesia terutama di daerah dengan penduduk muslim besar. Kenaikan konsumsi yang bersifat musiman akan mendorong kenaikan produksi di sektor industri dan perdagangan yang biasanya terpusat di kota-kota besar. Hasil aktivitas ekonomi tersebut sebagian akan mengalir ke kampung halaman melalui mudik.

Sumber : Bank Indonesia (2017)
Sumber : Bank Indonesia (2017)

Data uang beredar Bank Indonesia menunjukkan bahwa dalam 4 tahun terakhir, menjelang Idhl Fitri uang kartal di masyarakat naik dalam kisaran 4% sampai dengan 16% dibandingkan rata-rata bulanan dalam tahun tersebut mengikuti kondisi ekonomi. Pada tahun 2015, uang kartal tercatat hanya naik 4% seiring lemahnya konsumsi rumah tangga  yang tumbuh 4,68%. 

Perbaikan terjadi pada tahun 2016 terlihat dari kenaikan jumlah uang kartal di masyarakat sebesar 11% menjelang lebaran seiring dengan tingkat konsumsi masyarakat yang tumbuh 5,05%. Jika melihat pertumbuhan konsumsi pada triwulan I-2017 sebesar 4,94% atau relatif sama dengan pertumbuhan konsumsi triwulan I-2016 sebesar 5,03% maka diperkirakan jumlah uang kartal di masyarakat menjelang hari raya pada tahun ini akan naik sekitar 10% di atas rata-rata bulanan atau setara dengan tambahan sekitar Rp 80 triliun secara nasional. 

sumber: Bank Indonesia
sumber: Bank Indonesia

Tambahan uang kartal tersebut akan mengalir dari Bank Indonesia ke perbankan terlebih dahulu. Pada tahun 2016, rata-rata jumlah uang kartal yang keluar dari Bank Indonesia ke perbankan mencapai Rp 51 triliun per bulan. Menjelang lebaran yaitu bulan Juli 2016, jumlah uang kartal yang keluar dari bank sentral ke perbankan mencapai Rp 138 triliun atau naik Rp 87 triliun. Dengan kondisi konsumsi yang lebih lesu, kenaikan uang beredar menjelang lebaran di tahun 2015 tercatat lebih rendah yaitu sebesar Rp 64 triliun.

Dari perbankan uang kartal ini akan ditarik oleh pelaku usaha untuk membiayai modal kerja termasuk biaya pegawai seperti tunjangan hari raya (THR) yang  akan turut mendorong konsumsi masyarakat. Jika dilihat per wilayah, lonjakan penarikan uang kartal oleh perbankan dari Bank Indonesia terutama terjadi Pulau Jawa di hampir semua provinsi sebulan menjelang hari raya. 

Selanjutnya, aktivitas mudik yang dilakukan para perantau akan mengalirkan sebagian uang kartal yang beredar di kota-kota besar ke kampung halaman asal para perantau terutama di sentra pemudik seperti Jawa Tengah dan DIY serta beberapa provinsi di Sumatera seperti Sumatera Barat, Aceh, Sumatera Selatan, Riau, dan Lampung.

Memang tidak ada statistik yang mencatat besarnya aliran uang yang dibawa pemudik ke kampung halaman. Namun besarnya aliran uang pemudik dapat diestimasi dengan menggunakan data setoran perbankan ke Bank Indonesia pasca perayaan Idhul Fitri. Asumsinya pemudik akan membawa uang tunai dari kota asal atau menarik sejumlah uang di kampung halaman untuk dibelanjakan. Uang yang dibawa atau ditarik tersebut akan berputar di ekonomi lokal sebelum akhirnya masuk kembali ke sistem perbankan pasca lebaran. Oleh perbankan, kelebihan likuiditas dari masyarakat ini akan disetorkan ke Bank Indonesia.

Mengingat bahwa perayaan hari raya dilakukan di hampir semua provinsi maka estimasi besarnya uang yang dibawa pemudik dihitung dari kenaikan pangsa setoran perbankan di suatu wilayah ke BI pasca hari raya dibandingkan dengan porsi rata-rata bulanan. Asumsinya provinsi-provinsi dengan kenaikan porsi penyetoran merupakan daerah-daerah tujuan mudik yang mendapat limpahan likuiditas. 

Dengan pendekatan ini, terlihat bahwa di hampir semua provinsi di Sumatera kecuali Sumatera Utara terjadi lonjakan porsi setoran yang signifikan pasca lebaran dengan estimasi aliran dari pemudik dan aktivitas hari raya sekitar Rp 1 triliun. Aliran terbesar di Sumatera  tercatat di Sumatera Selatan dan Lampung masing-masing berjumlah hampir Rp 300 miliar dan Rp 200 miliar.

Sumber : Bank Indonesia (2017)
Sumber : Bank Indonesia (2017)

Sementara itu, di Jawa terindikasi bahwa pergerakan pemudik dari wilayah Jawa bagian barat ke Jawa bagian tengah yaitu Jawa Tengah dan DIY diikuti oleh pergerakan aliran uang yang cukup signifikan. Pasca perayaan hari raya, share setoran uang perbankan di Jawa Barat mengalami penurunan sementara share perbankan di Jawa tengah dan DIY mengalami kenaikan. Diperkirakan sebanyak Rp 700 miliar uang mengalir bersama pemudik ke Jawa Tengah dan Rp 65 miliar ke DIY. Hal ini selaras dengan banyaknya penduduk Jawa Tengah dan DIY yang bekerja di Jawa bagian barat terutama Jabodetabek serta banyaknya tempat wisata di DIY.

Angka-angka yang tergambar di atas, menunjukkan betapa perayaan hari raya berpotensi untuk mendorong distribusi kekayaan dari sentra-sentra ekonomi seperti Jawa bagian barat khususnya Jabodetabek serta Jawa Timur, Sumatera Utara, juga Kalimantan Selatan dan Bali. Pasca lebaran pangsa setoran wilayah-wilayah ini ke perbankan biasanya turun.

Aliran likuiditas dan kekayaan ini masih berpotensi untuk didorong jika hambatan konektivitas antar-wilayah yang terjadi selama ini dapat diatasi. Kurang baiknya infrastruktur di lintas timur Sumatera, atau padatnya jalur penyebarangan ke Bakauheni, serta kemacetan yang setiap tahun terjadi di jalur Nagrek dan Pantura Jawa merupakan faktor-faktor yang membuat aliran kekayaan ini kurang optimal. Belum lagi kemacetan yang terjadi di wilayah-wilayah tujuan mudik yang membuat orang enggan untuk melakukan mobilitas lebih tinggi dan belanja lebih banyak.

Pengerjaan proyek-proyek infrastruktur yang terus dikebut oleh pemerintahan Presiden Jokowi sudah selayaknya mendapatkan dukungan dari semua pihak. Percepatan perlu dilakukan untuk mendorong agar proyek Trans Jawa segera terwujud agar mendorong mobilisasi lebih banyak orang dari Jakarta dan Jawa bagian barat serta Jawa Timur ke Jawa Tengah dan DIY. Demikian halnya jika penyeberangan Merak-Bakauheni dan Jalan Tol Trans Sumatera lancar dan nyaman, akan semakin banyak orang yang mudik dan berlibur ke Sumatera membawa aliran likuiditas yang akan meningkatkan denyut perekonomian setempat.

Tak ketinggalan jalur pelayaran Jawa – Kalimantan, Jawa-Bali, Bali – Lombok, atau Jawa-Sulawesi harus memadai dan lebih responsif dalam mengakomodasi lonjakan pergerakan orang yang akan membawa pemerataan ekonomi. Begitu juga dengan Trans Kalimantan yang menghubungkan provinsi makmur seperti Kalimantan Timur dan Kalimantan Selatan dengan wilayah di sekitarnya, serta konektivitas di Kawasan Timur Indonesia. Ibarat raga manusia, pembuluh darah yang lancar dan bebas sumbatan akan memompa darah dari jantung merata ke seluruh tubuh, menjaga tubuh tetap utuh dan berfungsi lebih optimal. Penyediaan infrastruktur adalah prasyarat dalam meningkatkan pemerataan kesejahteraan.