Sahyul Padarie
Sahyul Padarie Gelandangan Kata-kata yang Hanya Ingin Melebur dalam Puisi-Nya

Pemuda Bugis dan Barista Puisi. selama menjadi kompasianer, puisi-puisinya telah terhimpun dalam buku "Nyanyian Ranting Kayu" (Bogor:Guepedia,2017).

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Teruntuk Ramadan

12 Juni 2017   13:56 Diperbarui: 12 Juni 2017   14:08 211 0 0
Teruntuk Ramadan
sumber foto: www.ukhuwahislamiah.com

Teruntuk Ramadan
Bulan 1001 bintang
Tak aku perlakukan
Andai doa telah dilepaskan
Kamu dan aku
Berkata diam
Di meja makan
Ketika umurku yang baru kujalankan

Masih bisakah terjadi
Zaman yang berulang
Menjawab suara adzan
Dengan kolak dan cendol
Sebagai hadiah dari lapar dan dahaga
Jiwa dan raga
Di gubuk kecil yang telah lama kita anggap istana
Karena adanya Ibu, Ayah, dan Adik-adikku tercinta

Masih bisakah terjadi
Hamba yang lemah ini
Mengisi sepertiga malam
Dengan cerita pagi tadi
Bersamaan duduk menyepi
Menanti gong berbunyi
Tanda menahan harus segera dilalui

Teruntukmu Ramadan
Di kepalaku tanda tanya melayang-layang
Tentang pertanyaan
Yang takkan bisa kujawab
Soal jarum jam
Entah angka berapa yang ia akan tunjukkan

Namun, di detik waktuku berdiri ini
Jangan lagi pedulikan
Yang tak merinduimu
Karena ada aku
Raih bahuku
Raba bibirku
Sampai waktu bosan padaku