Nia Janiar
Nia Janiar Penulis

Penulis lepas. Gemar mengunjungi pameran seni dan belajar zero waste. Kunjungi blog pribadi di www.niajaniar.com

Selanjutnya

Tutup

Tebar Hikmah Ramadan Pilihan

Menjadi Bagian Cashless Society bersama BCA

15 Mei 2019   22:44 Diperbarui: 16 Mei 2019   00:26 22 0 0
Menjadi Bagian Cashless Society bersama BCA
Pembayaran non-tunai saat belanja yang lebih praktis. Foto freepik.com

Beberapa tahun ke belakang ini, cara saya bertransaksi mulai berubah yaitu lebih pilih pembayaran non-tunai. Bisa dibilang setelah TransJakarta mewajibkan setiap penggunanya harus menggunakan kartu untuk bisa masuk halte busway. Awalnya memang agak berat, seperti "Wah, harus beli kartu dong!", "Wah, harus isi-isi segala" atau "Kalau saya lupa isi saldo gimana?", tetapi lama-lama jadi terbiasa untuk tidak bawa uang tunai.

Menurut saya, tidak bawa uang tunai lebih aman dan praktis. Apalagi kalau saya bawa uang banyak, misalnya untuk beli benda elektronik seperti ponsel. Daripada bawa jutaan rupiah di kantung, sebaiknya saya bawa kartu debit saja. Kalau terjadi apa-apa seperti kemalingan, saya bisa langsung telepon untuk minta blokir kartu. Selain itu, saya dan penjual juga tidak perlu repot menghitung uang.

Belanja Lebaran Pakai Non-Tunai

Biasanya belanja lebaran akan lebih banyak daripada belanja bulanan. Misalnya, kita harus beli parsel untuk atasan, pegawai, atau rekan kerja. Belum lagi belanja baju muslim. Wah, berapa banyak uang yang harus kita bawa? Ini akan sangat berisiko karena biasanya pusat perbelanjaan akan lebih ramai menjelang Idulfitri.

Selain itu, pembayaran non-tunai juga membuat kita membayar sesuai jumlah yang harus dibayar. Ingat bahwa kasir biasanya membulatkan nominal belanjaan kita? Untuk yang perhitungan dan hemat seperti saya, beberapa puluh rupiah itu juga berarti. Selain itu, ini juga bisa mencegah kembalian yang diganti dengan barang. Misal, karena kasih tidak punya Rp100, maka kita akan dikasih permen.

Alasan Memilih Kartu Debit BCA

Sebelumnya saya adalah nasabah di salah satu Bank BUMN terbesar di Indonesia. Tetapi, karena saldonya harus sisa Rp100 ribu, saya jadi keberatan juga. Akhirnya saya memutuskan untuk pindah ke BCA karena berbagai alasan:

1. ATM-nya banyak

2. Kantor cabangnya dekat dari rumah, sehingga saya bisa jalan kaki kapan saja

3. Mesin EDC-nya banyak

Hampir semua toko memiliki mesin EDC BCA. Termasuk restoran yang ada di rumah saya juga pakai mesin EDC BCA. Jadi, saya merasa BCA ini sangat mendukung gerakan cashless society atau gerakan non-tunai. Jelas transaksi jadi lebih simpel.

Transaksi apa yang biasa Anda lakukan dengan pembayaran non-tunai? Bagikan di kolom komentar ya!


Nia Janiar