Humaniora

Halal Bihalal; Silaturahmi Sarat Hikmah Bernilai Sunah

3 Juli 2017   22:03 Diperbarui: 2 Oktober 2018   15:19 20126 2 1
Halal Bihalal; Silaturahmi Sarat Hikmah Bernilai Sunah
halal-bihalal-5bb32df8aeebe11545405332.jpg

Istilah Halal Bihalal

Penjelasan tentang halal bihalal  tidak ditemukan dalam Al-Qur’an maupun Hadis. Meskipun berasal dari kata dalam bahasa Arab, namun orang Arab sendiri bisa jadi tidak paham dengan istilah itu, karena Istilah itu memang khas Indonesia yang tidak berdasarkan gramatikal tata bahasa Arab yang benar.  Secara umum pengertian halal bihalal adalah acara silaturahmi yang dilaksanakan setelah menunaikan ibadah puasa Ramadan dengan kegiatan inti saling bermaaf-maafan yang diselingi ceramah agama.

Secara historis istilah halal bihalal digagas oleh Kiai Wahab, salah seorang ulama perintis Nahdahtul Ulama (NU), yang ditawarkan kepada Bung Karno dalam rangka rekonsiliasi para elit ditengah konflik yang sedang melanda bangsa Indonesia di tahun 1948. Tujuannya adalah agar mereka mau berkumpul, saling maaf-memaafkan dan menyatukan pandangan dalam berbangsa dan bernegara.

Halal bihalal memang bukanlah syariat Islam, tapi merupakan kearifan lokal dalam bidang muamalah. Kegiatan ini merupakan hasil kreativitas bangsa Indonesia, baik sisi penamaannya maupun cara pelaksanaannya. Halal bihalal bisa dilakukan di mana-mana, mulai dari perkampungan, perkotaan, sekolahan, perkuliahan, bahkan sampai di perkantoran.

Sejarah Halal Bihalal

Konon, kegiatan silaturahmi setelah shalat Idul Fitri mula-mula digelar oleh Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Arya (KGPAA) Mangkunegara I, yang masyhur dijuluki Pangeran Sambernyawa pada sekitar tahun 1770-an.

Untuk menghemat  waktu, tenaga, dan biaya, maka setelah salat Idul Fitri diadakan pertemuan antara raja dengan para punggawa dan prajurit secara serentak di balai istana. Semua punggawa dan prajurit melakukan sungkem kepada raja dan permaisuri.  Kegiatan serupa kemudian diikuti oleh pemimpin Jawa lainnya sebagai tradisi yang dikenal dengan istilah sungkeman, belum bernama halal bihalal (sekarang Open House).

Sedangkan penggagas istilah halal bihalal adalah KH Wahab Chasbullah. Beliau merupakan salah satu perintis organisasi Nahdahtul Ulama (NU) yang biasa dipanggil Kiai Wahab.

Pada pertengahan bulan Ramadhan 1948, Bung Karno memanggil KH Wahab Chasbullah ke Istana Negara untuk dimintai pendapat dan sarannya terkait situasi politik Indonesia yang tidak sehat.

Kemudian Kiai Wahab memberi saran kepada Bung Karno untuk menyelenggarakan silaturahmi selepas Hari Raya Idul Fitri. Lalu Bung Karno menjawab, "Silaturahmi kan biasa, saya ingin istilah yang lain".  "Itu gampang,” kata Kiai Wahab. "Begini, para elit politik tidak mau bersatu, itu karena mereka saling menyalahkan. Saling menyalahkan itu kan dosa. Dosa itu haram. Supaya mereka tidak punya dosa (haram), maka harus dihalalkan. Mereka harus duduk dalam satu meja untuk saling memaafkan, saling menghalalkan. Sehingga silaturrahim nanti kita pakai istilah halal bihalal,” jelas Kiai Wahab.

Dari saran Kiai Wahab itulah, kemudian Bung Karno pada Hari Raya Idul Fitri saat itu, mengundang semua tokoh politik untuk datang ke Istana Negara untuk menghadiri silaturahmi yang diberi judul halal bihalal dan akhirnya mereka bisa duduk dalam satu meja, sebagai babak baru untuk menyusun kekuatan dan persatuan bangsa. Sejak saat itulah istilah halal bihalal gagasan Kiai Wahab lekat dengan tradisi bangsa Indonesia pasca-lebaran hingga kini.

Silaturahmi Sarat Hikmah Bernilai Sunah

Dalam khasanah hukum Islam (fiqih), hukum asal dalam masalah ibadah ritual (mahdhah) adalah bahwa semua ibadah haram (dilakukan) sampai ada dalil yang menghalalkannya. Sedangkan dalam masalah ibadah muamalah (ghair-mahdhah) bahwa segala ibadah yang berdimensi sosial adalah halal sampai ada dalil yang mengharamkannya.

Nabi SAW telah melakukan klasifikasi terhadap segala perbuatan manusia menjadi dua bentuk, yaitu perkara agama dan perkara dunia. Maka semua yang berkaitan dengan perkara dunia (muamalah) nabi memberi kebebasan dalam mengekspresikannya sebagaimana haditsnya: “Kalian lebih tahu urusan dunia kalian” (HR.Muslim). 

Tapi kalau dalam urusan agama nabi sangat membatasi bahkan tidak memberi ruang kepada manusia untuk bebas berekspresi sebagaimana sabdanya: “Dan jika yang berkaitan dengan agama kalian,maka kembalikanlah kepadaku” (HR.Muslim).  Dalam hadits lain nabi mengatakan: “Barangsiapa yang melakukan suatu perbuatan yang tidak ada padanya perintah dari kami, maka perbuatan itu tertolak”. (Mutaffaq’Alaih)

Acara halal bihalal sesungguhnya adalah kegiatan silaturahmi yang merupakan perkara muamalah (sosial) yang mengatur hubungan antar pribadi manusia, meskipun pelaksanaannya dikaitkan dengan hari raya idul fitri.  Jadi secara hukum Islam halal bihalal dihalalkan karena tidak ada satu dalilpun yang melarangnya. Bahkan halal bihalal mengandung banyak hikmah didalamnya sehingga mempunyai nilai kebaikan (berpahala) bila dilaksanakannya.

Dalam acara halal bihalal itu dilaksanakan beberapa kegiatan yang mempunyai nilai hikmah antara lain saling berjabat tangan, bermaaf-maafan, bersilaturahmi dan ceramah agama.

Pertama, berjabat tangan adalah ibadah bahkan sunnah nabi.  Berjabat tangan pernah dikategorikan sebagai bid’ah, sehingga dipertanyakan oleh ulama. “Dari Qatadah dia berkata, aku bertanya kepada Anas : Apakah berjabat tangan pernah terjadi pada masa para sahabat Nabi SAW? Anas menjawab iya” (HR.Bukhari).

Imam Abu Muhammad bin ‘Abdus Salam menyebutkan bid’ah itu ada lima, yaitu wajib, haram, makruh, sunnah dan mubah.  Ibnu Bathal mengatakan: “Bersalaman itu baik menurut keumuman para ulama dan sungguh Malik telah menyunnahkan bersalaman itu setelah dia memakruhkannya. Berkata Imam An-Nawawi: Bersalaman itu sunnah yang disepakati atasnya ketika bertemu.

Berjabat tangan juga dapat menghapuskan dosa dan kesalahan, sebagaimana sabda Rasulullah SAW: “Tidaklah dua orang muslim bertemu lalu berjabat tangan, melainkan keduanya sudah diampuni sebelum berpisah.” (HR. Abu Dawud)

Dengan demikian jelaslah bahwa berjabat tangan merupakan amalan sahabat, juga sunnah yang dilakukan nabi ketika bertemu dengan sahabat-sahabatnya.

Kedua,bermaaf-mafan merupakan perintah Allah dan Rasul-Nya.  Manusia adalah makhluq yang memiliki potensi untuk berbuat salah sebagaimana sabda Nabi SAW: “Allah telah meletakkan dari umat ini tiga hal, yaitu kesalahan, lupa, dan perkara yang mereka tidak suka” (HR.Ibnu Majah).  Dan jika kesalahan itu dilakukan sesama manusia, maka seorang mu’min tidak cukup meminta ampun kepada Allah saja, melainkan dia harus meminta maaf terlebih dahulu kepada orang yang terdzhalimi oleh perbuatannya.

Rasulullah  SAW bersabda: “Barang siapa melakukan kezhaliman kepada saudaranya, hendaklah meminta dihalalkan (dimaafkan) darinya; karena di sana (akhirat) tidak ada lagi perhitungan dinar dan dirham, sebelum kebaikannya diberikan kepada saudaranya, dan jika ia tidak punya kebaikan lagi, maka keburukan saudaranya itu akan diambil dan diberikan kepadanya”. (HR. al-Bukhari)

Maka dari keterangan diatas jelaslah bahwa maaf atau memaafkan merupakan perintah Allah dan Rasul-Nya.  Sebaiknya meminta maaf dilakukan segera setelah melakukan kesalahan, namun apabila kesalahan itu tidak disadari oleh pelakunya maka tentu hal ini bisa dilakukan pada momentum yang tepat.

Ketiga, menyambung bersilaturahmi. Orang yang menyambung silaturahmi itu, bukanlah orang yang menjalin kembali hubungan kekerabatan yang sudah terputus, akan tetapi  orang yang menyambung silaturahmi ialah menyambung hubungan yang sudah terjalin.

Melalui Al-Qur’an Allah SWT memerintahkan untuk memelihara silaturahmi. “Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu” (QS. An-Nisa`:1)

Silaturahmi merupakan salah satu faktor penyebab masuk surga, Nabi SAW bersabda: “Jika engkau beribadah kepada Allah dan tidak menyekutukannya dengan sesuatu pun, menegakkan shalat, membayar zakat, dan engkau menyambung silaturahmi, pastilah engkau masuk surga”. (HR. Bukhâri dan Muslim)

Silaturahmi juga merupakan faktor yang dapat menjadi penyebab umur panjang dan banyak rizki. Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Barang siapa yang ingin dilapangkan rizkinya dan dipanjangkan umurnya, maka hendaklah ia menyambung tali silaturahmi” (Muttafaqun ‘alaihi).

Keempat, ceramah agama. Kegiatan ini tidak perlu diuraikan nilai manfaatnya karena berisi nasehat, ajakan, dan informasi mengarah kepada ketaqwaan.

Berdasarkan penjelasan diatas, dapat disimpulkan bahwa halal bihalal sesungguhnya adalah kegiatan silaturahmi yang merupakan perkara muamalah (sosial) yang banyak mengandung hikmah dan nilai manfaat, antara lain silaturahmi, berjabat tangan, bermaaf-maafan dan ceramah agama.  Aktivitas tersebut sangatlah mulia bahkan diperintahkan dan dianjurkan baik oleh Al-Qur’an maupun sunah Nabi.