Ignasia Kijm
Ignasia Kijm wiraswasta

Senang mempelajari banyak hal. Hobi membaca. Saat ini sedang mengasah kemampuan menulis dan berbisnis.

Selanjutnya

Tutup

Tekno

Potensi Internet yang Sesungguhnya bersama Oxygen.id

19 Juni 2017   19:18 Diperbarui: 19 Juni 2017   19:37 1727 0 0
Potensi Internet yang Sesungguhnya bersama Oxygen.id
(kiri ke kanan) Product Development Oxygen.id Mauldi Wirastomo, Sales Manager of Oxygen.id Home Hendrik Kurniawan, dan Sales Manager SME Yance Arlyansyah. (foto dokumentasi pribadi)

Saatnya berhenti membayangkan dan mulai merasakan satu koneksi untuk semua bersama Oxygen.id.

Pada 19 Juni 2017 Oxygen.id bekerja sama dengan Kompasiana menggelar Kompasiana Bukber bertajuk Membuka Potensi Maksimal Bisnis hingga Hiburan Multimedia di Rumah. Event yang berlangsung di Amigos Bellagio Cafe tersebut menghadirkan tiga narasumber, yakni Sales Manager SME Yance Arlyansyah, Product Development Oxygen.id Mauldi Wirastomo, dan Sales Manager of Oxygen.id Home Hendrik Kurniawan.

Oxygen.id adalah jaringan internet yang koneksinya mencapai 1 GB. Terbesar di Indonesia. Yance memaparkan, internet adalah kebutuhan utama masyarakat modern. Sejarah internet dimulai pertama kali di AS tahun 1969. Tujuannya menghubungkan site di jaringan nuklir dan memisah terpusatnya informasi. Kemudian berkembang digunakan tahun 1972 di kampus. Mil Net untuk militer dan Alpha Net untuk nonmiliter (akademisi). Dahulu penggunanya terbatas. Kini pengguna internet 2,8 miliar atau 39% dari populasi dunia. Bahkan 8 dari 10 orang itu pengguna smartphone. “Internet dan smartphone growthnya selalu besar,” kata Yance.

Sales Manager SME Yance Arlyansyah menyatakan kini telah hadir Indonesia Oxygen.id 1 Gbps yang menggunakan teknologi fiber optic. (foto dokumentasi pribadi)
Sales Manager SME Yance Arlyansyah menyatakan kini telah hadir Indonesia Oxygen.id 1 Gbps yang menggunakan teknologi fiber optic. (foto dokumentasi pribadi)

Trend internet di AS, Finlandia, hingga Korea sudah 1 Gbps. Kapan Indonesia menerapkan kuota 1 Gbps? Kini hadir Indonesia Oxygen.id 1 Gbps yang menggunakan teknologi fiber optic. Kelebihan Oxygen.id adalah setiap perangkat sudah support untuk layanan TV dan telepon. Selama ini teknologinya terpisah. Dari Singapura sampai end user menggunakan fiber optic. Oxygen.id banyak digunakan di korporasi, sekarang mulai digunakan di rumah. Oxygen.id tidak semata-mata menjual internet, juga after sale, 24x7 customer support.

Tiga hal yang dikedepankan Oxygen.id adalah kenyamanan (koneksi internet yang stabil), keandalan (koneksi internet yang tinggi harus didukung perangkat), dan efektivitas (cukup 10 sampai 15 menit menghasilkan tulisan). Internet of thing, tanpa disadari user atau pengguna smartphone sudah merasakan SIM card, interface, hardware, sampai back-end. Semua itu dirasakan melalui platform yang saling terintegrasi. “Produsen yang support menggunakan internet of things salah satunya adalah Samsung,” tutur Yance.

Behavior orang bekerja sudah berbeda, tidak lagi berangkat pukul 8, pulang pukul 17. Berapa banyak waktu yang bisa dimanfaatkan dengan bekerja dari rumah. Ketika produksi barang, kapan barang laku, distribusi, dan sampai ke reseller. Sekarang sedang digalakkan smartcity, resource management, tracking, operations management, energy management, hingga safety di rumah. “Ke depan trendnya seperti ini. Trend ini butuh jaringan infrastruktur yang andal dan bandwidth yang besar,” ujar Yance.

Tersedia empat layanan Oxygen.id, yaitu S.O.H.O (koneksi internet broadband cepat maksimal yang mendukung bisnis Anda di segmen Small Office Home Office dengan kecepatan hingga 1 Gbps dan harga yang kompetitif), Add On (Oxygen.id menghadirkan solusi terlengkap melalui berbagai pilihan produk mutakhir untuk menunjang kebutuhan bisnis), Business (untuk kebutuhan bisnis selama 24 jam Oxygen.id menghadirkan internet dengan garansi dan solusi untuk perusahaan dengan multibranch), dan WiFi (berinternet hingga 1 Gbps melalui Free WiFi Oxygen.id).

Paket yang disediakan berkisar 25 Mbps, 50 Mbps, 200 Mbps, dan 1 Gbps. Oxygen.id sudah merambah ke segmen residensial dengan tagline ‘Ini Baru Namanya Internet Rumah’. Oxygen.id menggunakan koneksi dari Singapura sampai ke rumah pelanggan dengan kabel sendiri sehingga tidak ada pihak ketiga dan cost yang dibayarkan. Kelebihan internet rumah yaitu,  pertama, koneksi stabil saat berselancar di internet, menonton video, bermain game, atau berinteraksi melalui video chat. Kedua, akses maksimal seluruh hiburan, Oxygen.id memberikan 51 saluran TV kabel secara gratis dengan kualitas HD dan SD tanpa gangguan yang bisa dinikmati bersama keluarga. Ketiga, WiFi yang memberikan kebebasan dalam mengakses internet di semua perangkat atau gadget di rumah Anda.

Beli internet gratis TV. Mengapa? Rumah sekarang trendnya smart TV, koneksi langsung ke internet. Kalau ada teknologi tambahan artinya ada cost yang ditambahkan seperti listrik. Trendnya sekarang adalah Netflix, cukup beli akun, register, dan nonton di TV. Ini yang ditawarkan Oxygen.id, secara jaringan sudah menawarkan ke konten provider lainnya. Speed internet rumah, terbagi menjadi Home 15 Mbps dengan biaya Rp 218 ribu/bulan, Home 25 Mbps (Rp 273 ribu/bulan), Home 50 (Rp 383 ribu/bulan), dan Home 100 (Rp 493 ribu/bulan). “Terjangkau? Pastinya. Kami tunggu Anda ready berlangganan. Oxygen menawarkan internet dengan TV sebagai pelengkap,” ujar Yance.

Penawaran yang Affordable

Hendrik menyatakan saat ini coverage area Oxygen.id tercatat 60 ribu di area Jakarta, mayoritas di Jakarta Selatan (Tendean, Buncit, Mampang, Cilandak, sampai Ciputat).  Akhir tahun ini Oxygen.id akan mengembangkan ke Jakarta Timur, Bekasi, Tangerang, dan Jakarta Barat (Jalan Panjang dan Pesanggrahan). Jakarta Pusat sudah tercover semua area.” Fokus saat ini di Jabodetabek,” tutur Hendrik.

Sementara itu Mauldi menyampaikan, layanan Oxygen,id ada di mana-mana dan mudah didapat, artinya tidak perlu usaha apapun. Sejatinya internet harus mudah didapat dan terjangkau. Cita-citanya WiFi diperoleh secara free. Oxygen.id sudah memulai di beberapa gedung dengan membuka WiFi yang bisa diakses free. Awalnya diberikan ke layanan korporasi. Februari 2017 Oxygen.id membuka penjualan retail dengan harga yang cukup terjangkau.

Oxygen.id tidak menyewa operator lain, semua dilakukan sendiri sehingga harga yang diberikan sangat terjangkau. Terjangkau tapi tidak mengurangi kualitas, semua dilakukan dengan sebaik-baiknya. Dibandingkan kompetitor lain, selain internet ada TV dan telepon. Berbeda dengan yang lainnya, Oxygen.id memberikan layanan telepon seperti nomor Telkom, nomor Indosat atau nomor Smartfren. Dengan kata lain semua operator mendapatkan akses seluas-luasnya untuk masuk ke jaringan Oxygen.id. Saat ini Oxygen menggunakan konten sendiri, ke depan dengan Indovision salah satunya sehingga user bisa memilih. “Oxygen.id ini membuka semua operator dengan infrastruktur yang dimiliki,” kata Mauldi.

Hendrik menyampaikan, dalam waktu dekat Oxygen.id memperluas cakupan pelayanan ke Jabodetabek karena 60% perputaran ekonomi terpusat di sana. Banyak provider yang memberikan penawaran. Pada Januari 2016 lalu Moratelindo menjadi pemenang tender Palapa Ring paket Barat yang menjangkau wilayah Riau dan kepulauan Riau (hingga Pulau Natuna) dengan total panjang kabel serat optik sekitar 2.000 km. Palapa Ring bertujuan melakukan pemerataan akses broadband sepanjang 36 ribu km, terdiri dari wilayah Sumatera, Jawa, Kalimantan, Nusa Tenggara, Papua, Sulawesi, dan Maluku. “Sudah ada 3.200 customer yang mendaftar dengan 2.235 customer yang terdeliver per Maret 2017,” ujar Hendrik.

Mauldi menyatakan, Oxygen.id menggunakan fiber optic sehingga kabelnya tidak bisa dipindah. Ada router dengan WiFi, bisa disambungkan ke telepon, komputer atau setbox untuk TV. Simple. Instalasi dilakukan tim Oxygen.id. Kalau pindah rumah cukup lakukan relokasi jaringan. Oxygen.id ingin membangun WiFi yang bisa diakses di seluruh wilayah melalui gadget masing-masing.

Yance mengutarakan area layanan Oxygen.id di luar Jabodetabek saat ini baru Bandung. Harapannya bisa diperluas ke Cirebon, Palembang, dan Medan. Oxygen.id tidak semata-mata memberikan harga murah, juga menjual kualitas dan after sales. Hendrik menambahkan, cara berlangganan Oxygen.id dengan memberikan ID card. Keuntungan berlangganan tahunan adalah bandwidth dikali dua dan iurannya didiskon. Oxygen.id ingin memberikan penawaran yang affordable. Yance menekankan Oxygen.id satu-satunya yang mempunyai kabel laut, untuk jalur ke Singapura ada yang lewat Sumatera dan Jakarta. “Oxygen.id adalah satu-satunya di Indonesia yang menggunakan kabel inner city di Orchard Road Singapura. Basis Oxygen.id adalah infrastruktur provider,” ujar Yance.  

Dalam pemaparan yang disampaikan para narasumber sempat disinggung area layanan Oxygen.id di Jakarta Utara yang berada di Tanjung Priok. Saya berharap area layanan tersebut bisa diperluas ke domisili saya di Sunter yang juga bagian dari wilayah Jakarta Utara. Harga paket internet yang terjangkau dilengkapi saluran TV baik lokal maupun internasional dengan berbagai genre seperti entertainment, music, hingga movies menggoda saya untuk segera mencoba layanan Oxygen.id. Salah satu channel yang dicover adalah Spacetoon untuk penonton anak-anak. Mengingat keponakan yang sering bermain di rumah gemar menonton channel tersebut. Orangtua saya juga bisa tetap menikmati informasi di  Metro TV yang mereka favoritkan.

Oxygen.id ini ternyata juga menawarkan streaming tanpa buffering. Selama ini saya menggunakan provider internet untuk menonton video di Youtube. Kendalanya saya sering mengalami buffering. Senangnya dengan Oxygen.id ini harga yang ditawarkan cukup kompetitif tapi tidak mengurangi kecepatan internet. Bila selama ini saya menggunakan provider yang berbeda-beda untuk mengakses internet dan berlangganan TV berbayar, kini satu koneksi di Oxygen.id bisa digunakan untuk semua. Tentunya bisa mendukung berbagai aktivitas saya dan keluarga. Terlebih usaha klinik kesehatan yang dirintis ibu saya. Layanan yang diberikan Oxygen.id tentunya mampu meningkatkan layanan kepada para pasien. Mari maju bersama Oxygen.id!