Bambang Setyawan
Bambang Setyawan buruh harian lepas

Bekerja sebagai buruh serabutan, yang hidup bersahaja di Kota Salatiga

Selanjutnya

Tutup

Regional Pilihan

Mengaji dan Literasi ala Yayasan Wali Salatiga

8 Juni 2017   16:02 Diperbarui: 8 Juni 2017   16:05 1902 0 0
Mengaji dan Literasi ala Yayasan Wali Salatiga
Para santri mengisi waktu dengan buku (foto: dok pri)

Ada hal menarik di Yayasan Wali Salatiga selama bulan Ramadhan ini, di mana, sembari menunggu waktu berbuka, para santri menggelar ritual rutin yakni mengaji literasi Islam. Seperti apa aktifitas yang dipimpin KH. Anis Maftuhin tersebut ? Berikut catatannya, Kamis (8/6) sore.

Kendati menggunakan nama Yayasan Wali Salatiga, namun, sebenarnya markas besarnya berada di Jalan Mertokusumo, Candirejo, Tuntang, Kabupaten Semarang.  Di sini, tengah dirintis satu Pondok Pesantren (Ponpes) terpadu yang nantinya akan dijadikan pusat pengkajian Islam moderen. “ Kenapa pakai embel- embel Salatiga ? Karena dibentuk di Kota Salatiga dan pengurus Yayasan Wali juga banyak warga Salatiga,” kata KH. Anis Maftuhin  yang biasa disapa Anis saat menjawab pertanyaan yang terlontar.

Arti Islam moderen, lanjut Anis yang merupakan ustad gaul tersebut, adalah Islam yang penuh toleran. Menghargai dan menghormati agama lain, serta tak sekedar menggelar pengajian yang terkait hadizt saja. Sebab, materi mau pun tema yang sering diusung dalam pengajian di tempat ini beragam meliputi pengajian jurnalistik, pengajian literasi, hingga ngaji duniawi.

“ Ngaji duniawi tak hanya mengupas tentang kehidupan akherat nanti, namun, mengupas bagaimana anak – anak di rumah tidak larut dengan gadgetmau pun smartphone saja,” tukasnya.

Pengajian Jurnalistik di yayaan Wali (foto: dok Anis)
Pengajian Jurnalistik di yayaan Wali (foto: dok Anis)

Yayasan Wali  Salatiga yang bermarkas di kawasan Candi Soba, Tuntang, Kabupaten Semarang, mulai dirintis sejak awal tahun 2014 lalu dan diresmikan tanggal 21 Januari 2016. Di mana, ustad Anis yang merasa perihatin atas tersesatnya anak- anak muda dalam mendalami ilmu agama (Islam), akhirnya bersama beberapa tokoh secara perlahan mendirikan komunitas yang tujuan utamanya mengarahkan umat agar mampu memelihara toleransi kehidupan mau pun beragama.

Menurut  Anis yang merupakan alumni Universitas Al Azhar, Kairo, mempelajari , menghayati dan menjalankan segala hadist sangat penting. Kendati begitu, yang perlu dibenahi adalah moral terlebih dahulu. “ Ketika moral seseorang sudah bagus, maka relatif gampang membentuk karakter seseorang agar menjadi umat Muslim yang tawadhu dan sholeh,” jelasnya.

Terkait hal itu, lanjut Anis, pihaknya sengaja merangkul berbagai kalangan untuk menggelar pengajian rutin sepekan sekali. Dari mulai orang biasa, pejabat, mahasiswa, seniman hingga anak- anak jalanan pun dirangkul. Hal itu untuk memperlihatkan bahwa Yayasan Wali tidak mengharamkan kesenian mau pun kebudayaan seperti wayang dan yang lainnya.

Kyai Anis bersama para santri pegiat literasi (foto: dok pri)
Kyai Anis bersama para santri pegiat literasi (foto: dok pri)

Gerakan Wakaf Buku

Dalam perjalanannya Yayasan Wali sendiri, mulai mengembangkan diri menjadi pusat literasi. Pasalnya, seperti diakui Anis, dalam dunia santri, literasi nyaris terabaikan. Terkait hal tersebut, pihaknya terus menerus berupaya menghidupkan minat baca di markasnya. Sejak siang selepas luhur hingga menjelang berbuka, santri- santri terlihat tekun menyimak berbagai buku di sini.

“ Minat baca tulis santri di sini meliputi menterjemahkan literatur- literatur kuno turots yang ternyata luar biasa banyak namun belum tersentuh, membantu santri menggali potensi diri,bagaimana menulis teks  keagamaan yg baik dan berkualitas,serta memberikan akses seluas luasnya kepada mereka untuk memasuki dunia literasi ini.sebuah dunia yg diyakini selalu menjadi cikal bakal berkembangnya peradaban,” ungkap Anis.

Buku hasil wakaf tengah disortir (foto: dok pri)
Buku hasil wakaf tengah disortir (foto: dok pri)

Beragam buku milik Yayasan Wali sebenarnya jumlahnya jauh dari ideal, karena hingga sekarang, kitab- kitab karya ulama klasik baru ada sekitar 400 an eksemplar. Sementara, rasa “dahaga” literasi santri di sini terus bergolak, akibatnya, pengasuh harus berinovasi.  “ Dalam dua bulan terakhir, kami menghidupkan wakaf literasi,” jelas Anis.

Bila yang sudah biasa dilakukan umat adalah wakaf tanah, untuk masjid, pemakaman atau fungsi sosial lainnya, maka wakaf literasi adalah sesuatu yang baru. Bagi siapa pun yang merasa mempunyai buku yang sudah tidak terpakai, bisa mewakafkan ke Yayasan Wali. Buku- buku yang akan diwakafkan, bukan hanya yang terkait dunia Islam, namun, apa pun jenis bukunya, bakal diterima dengan dua tangan terbuka.

Diskusi literasi di yayasan Wali (foto: dok Anis)
Diskusi literasi di yayasan Wali (foto: dok Anis)

“ Bagi kami, literasi bukan hanya soal dunia Islam saja. Namun juga dunia lain di luar keagamaan sehingga visi kami membentuk santri yang berwawasan luas mampu terealisasi,” kata Anis sembari menambahkan bahwa toleransi bukanlah “dagangan” baru bagi Yayasan Wali.

Dengan mengenal dunia luar melalui literasi, tutur Anis, maka seorang santri tidak akan bisa dicekoki oleh hal- hal di luar nalar manusia. Sehingga, kendati bertemu siapa pun, otaknya sulit dicuci seperti halnya para pelaku terorisme. Esensinya, membentuk santri yang berwawasan luas dan berkarakter, perlu dukungan semua pihak, termasuk pendukung gerakan wakaf buku. “ Percayalah, buku yang diwakafkan tak pernah mengenal kosa kata mubadzir,” jelasnya mengakhiri perbincangan sore.

Di Yayasan Wali sendiri, selain literasi, juga kerap digelar berbagai diskusi meliputi soal politik,budaya hingga seni dengan menghadirkan tokoh- tokoh nasional sebagai pembicara. Sedangkan untuk pengajian umum, berlangsung tiap minggu pagi. Pengajian khusus membahas hadizt, aqidah dan akhlak yang bersumber dari kitab kuning dilakukan minggu pasaran legi atau setiap 35 hari sekali.

Itulah catatan sore tentang mengaji dan  literasi yang ada di Yayasan Wali Salatiga, jadi semisal anda merasa aktifitas ini sangat bermanfaat bagi umat. Silahkan mewakafkan buku- buku yang sudah tak terpakai, dari pada hanya membuat sesak ruangan, lebih bijak diwakafkan ke sini. Peran anda semua dalam membentuk santri yang cerdas, merupakan investasi akherat yang tentunya sangat diperhitungkan kelak di kemudian hari. Selamat menjalankan ibadah puasa saudara, ingat jaga diri serta jaga hati. (*)