Asep Nurjamin
Asep Nurjamin Bercita-cita jadi penyair

Sedang berusaha untuk menjadi orang baik

Selanjutnya

Tutup

Ceritaramlan Pilihan

Dilarang Mudik Tanpa Bekal yang Cukup

14 Juni 2018   10:04 Diperbarui: 14 Juni 2018   11:01 270 2 0
Dilarang Mudik Tanpa Bekal yang Cukup
roadsbridges.com

Panggilan kampung halaman begitu kuat menggoda. Ibu dan ayah yang menanti kehadiran kita. Senyum dan keramah-tamahan kerabat kian kuat mengajak pulang. Bayangan rumah, kolam, sawah, kebun, dan sungai memanggil-manggil tiada henti.

Semua orang ingin mudik. Pergi dari kejenuhan suasana kota yang kian terasa sesak dan hingar bingar, menuju ketenangan dan gemericik air.

Aku harus mudik. Tak peduli cukup atau tidak uangku. Pokoknya aku harus mudik. 

Ini pendapat yang keliru. Meminta maaf tak selalu harus bersentuhan tangan dan berhadapan. Banyak media yang dapat menjembatani komunikasi untuk saling memaafkan.

Mudiklah jika cukup dana. Jika tidak, alih-alih kita dapat kebahagiaan malah yang sebaliknya kita dapatkan.

Dorongan yang terlalu kuat untuk pulang demikian kuat sehingga mengabaikan akal sehat. Untuk pulang kita perlu uang, biaya.

Pernahkah terpikirkan biaya apa yang dikeluarkan untuk mudik. Secara garis besar ada tiga satuan biaya, yaitu biaya perjalanan berangkat, hadiah lebaran untuk orang tua dan kerabat, biaya tinggal di kampung, biaya perjalanan pulang, serta pengeluaran tak terduga.

Sebelum berangkat, perhatikan kondisi rumah yang akan ditinggalkan, terutama dari segi keamanannya. Berpamitlah pada tetangga. Akan lebih baik lagi jika rumah dititip kepada Satpam atau keamanan.

Di samping itu, diperlukan stamina yang sehat, kuat, dan prima. Peluang besar untuk berdesak-desakan jika naik kendaraan umum atau terjebak macet berjam-jam jika naik kendaraan sendiri.

Perhitungkan biaya diperjalanan sampai kemungkinan terburuk. Misalnya, karena macet terlalu lama sehingga harus berbuka dalam perjalanan. Tentu saja konsumsi bahan bakar pun akan melebihi konsumsi perjalanan biasa. 

Risiko kerusakan yang menyebabkan mogoknya kendaraan semakin terbuka. Masalah biasa yang muncul pada kendaraan adalah pada rem atau kopling. Jika harus ganti kopling tentu diperlukan dana yang cukup besar. Untuk menghindarinya, sebelum berangkat, yakinkan bahwa kondisi kendaraan kita benar-benar siap tempur.

Rencanakan pula hadiah  dan oleh-oleh yang akan dibawa. Memberi sodaqoh uang harus dilakukan dengan penuh perhitungan jangan sampai keblablasan. Karena senang dipuji sebagai orang sukses oleh kerabat di kampung, mendorong keinginan untuk menambah jumlah dan kuantitas pemberian.

Lama tinggal di kampung juga harus diperhitungkan dengan matang. Kita harus segera kembali untuk masuk kerja. Jika tinggal terlalu lama, mau tidak mau harus diakui bahwa konsumsi makan dan minum kita dan keluarga akan mengganggu stabilitas ekonomi keluarga yang ditinggali. Walaupun itu keluarga ibu dan ayah kita.

Lebih bijaksana jika kita telah menganggarkan dana untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari selama di kampung sehingga kehadiran kita di sana tidak menjadi beban keluarga yang ditinggali.

Jika ada acara wisata selama di kampung sebaiknya dianggarkan sejak awal jangan sampai mengganggu anggaran untuk biaya pulang ke kota. Tidak baik jika kita kesulitan biaya kembali ke kota. Belum lagi, di sana kita tetap harus memerlukan hidup dan memerlukan biaya rutin.