Agung Han
Agung Han wiraswasta

Menulislah & biarlah tulisanmu mengalir mengikuti nasibnya... (Buya Hamka) Follow me : Twitter/ IG @agunghan_ , FB; Agung Han Email ; agungatv@gmail.com Tulisan lain ada di www.sapadunia.com

Selanjutnya

Tutup

Sehat Saat Puasa Pilihan

3 Mitos Terkait Puasa ini Tidak Terbukti!

2 Juni 2018   11:57 Diperbarui: 2 Juni 2018   13:55 848 3 0
3 Mitos Terkait Puasa ini Tidak Terbukti!
tiga mitos terkait puasa -dokpri

Mungkin anda pernah mengalami beberapa hal --terkait puasa--, kemudian anda bersikap sama dengan saya yaitu mempercayainya. Mitos seputar puasa, memang tidak pernah bisa dilepaskan begitu saja. Apalagi ketika mitos dihembuskan kepada anak-anak, sangatlah mudah terpengaruh.

Ketika masih di bangku SMP, ada teman perempuan sekelas yang sedang diolok dengan mudah melepaskan diri. Cukup mengatakan"nanti puasanya batal lho," ajaibnya ulah iseng teman sebaya langsung terhenti.

Hanya dengan kalimat 'nanti puasa batal lho,' seperti memiliki kekuatan magis menyadarkan perilaku salah kami anak-anak. Bahwa penting menjaga sikap pelaku puasa, agar esensi puasa yang dijalani diterapkan dalam perilaku keseharian.

Bahwa puasa adalah cara memperbaiki sikap dan perilaku, memang seharusnya begitu adanya. Terbukti kami yang semula jahil dan iseng pada si temen perempuan, langsung berusaha memperbaiki diri dengan minta maaf.

Namun pada prakteknya, kita lihat banyak orang puasa tapi tidak mencerminkan sikap seharusnya. Coba tengok beranda medsos, masih banyak saling sindir dan sebar hoax, meskipun pada siang hari yang notabene sedang menahan lapar dan haus.

Seiring berjalannya waktu, semakin bertambanya usia, membuka pencerahan lebih mendalam tentang puasa. Bahwa ada beberapa hal perlu diluruskan, berbeda antara batal puasa dengan berkurangnya pahala puasa.

Jelas kalau penyebab batal puasa, ada beberapa faktor, salah satunya makan dan minum di siang hari. Sementara  banyak alasan penyebab berkurangnya pahala puasa, seperti berbohong, mengumpat dengan kalimat kasar, serta sederet perbuatan tidak terpuji lainya. Bahwa puasa ternyata tidak mengendalikan perilaku tidak terpuji, semua tergantung pemahaman masing-masing orang.

Nah, ada tiga mitos terkait puasa, akhirnya tidak terbukti setelah sekian puluh tahun jatah hidup di dunia saya jalani.

Puasa Penyebab Penyakit Maag

Pada umumnya, penyakit maag disebabkan karena telat makan dan atau jadwal makan yang tidak teratur.  Kebetulan istri dan ibu mertua punya penyakit maag, kalau telat makan perut terasa perih dan nyeri. Tapi siapa sangka, hal ini tidak berlaku bagi orang yang berpuasa. Karena jadwal makan bagi orang puasa sudah jelas, yaitu setelah bedug maghirb dan pagi sebelum adzan subuh.

Justru dengan berpuasa, dapat memperbaiki keadaan maag, mengontrol jam makan serta mengatur makanan yang dikonnsumsi.

Menangis Membatalkan Puasa

"Puasamu batal lho kalau nangis," mungkin sewaktu kecil anda pernah dijejali kalimat seperti itu. Alhasil cukup manjur juga, saya cukup dibuat berusaha menghindari konflik dengan teman sepermainan. Alasannya simple, agar tidak sampai menangis gara-gara berantem atau berebut mainan.

anak sedangmenangis -dokumentasi pribadi
anak sedangmenangis -dokumentasi pribadi

Padahal apalah hubungan puasa dengan menangis, orang yang khusyu berdoa atau sedang terharu sangat bisa menangis tersedu-sedu. Maka bisa dipastikan, bahwa menangis pembatal puasa adalah mitos. Setelah dewasa dan saya renungkan, orang tua menghimbau anak-anak tidak menangis, sebagai cara agar anak-anak tidak berantem.

Tidak boleh Olah Raga Saat Puasa

Sebelum membantah mitos ini, saya sepakat bahwa olahraga bisa menjadi musabab batalnya puasa. Ketika kita berolah raga berat di siang bolong, yang menguras energi dan menyebabkan dehidrasi. Semua aktivitas fisik yang berlebih dan membakar banyak kalori, sebaiknya dihindari dilakukan di siang hari. tubuh yang kekurangan cairan, akan mencari penawarnya yaitu dengan memasukkan asupan.

Puasa tahun ini saya masih dalam rangka diet, saya tetap melakukan olah raga tapi dengan kondisi yang menyesuaikan. Pada pagi hari setelah subuh, saya memilih senam ringan dengan durasi waktu pendek. Saya tidak terlalu memforsir tenaga, yang penting badan terasa segar.

foto dari panitia event safari run
foto dari panitia event safari run

Olah Raga di sore hari saya lakukan, bisanya sekitar setengah jam sebelum waktu berbuka tiba. Saya berani sit up, push up dan gerakan membentuk otot perut. Olah raga dilakukan sekitar limabelas menit, benar benar menguras energi. Tapi beberapa artikel saya baca, justru olah raga saat perut kosong, akan membakar lebih banyak kalori.

Pada saat kondisi badan lelah dan lapar, detik detik menuju berbuka puasa segera tiba. Tapi ingat, meskipun lelah dan lapar jangan sampai kalap, semua menu dimasukkan lambung sebagai ajang balas dendam.

-000-

Saya yakin,  masih banyak mitos seputar puasa berseliweran. Kompasianer bisa menambahkan,  sekaligus bisa menambah referensi bagi Kompasianer lainnya. Selama tujuannya bagus -- seperti menangis membatalkan puasa-  saya pikir syah syah saja. Seperti kasus menangis penyebab puasa batal,  bisa sekalian melatih anak anak tidak membuat onar, agar tidak diomelin teman yang lain -- eh marah bikin puasa batal gak ya,  hehehe. 


Selamat berpuasa,  mohon maaf lahir dan batin. 

Agung Han